Chelsea Dihabisi Secara Kejam oleh West Bromwich Albion 2-5

SURABAYAONLINE.CO – Matheus Pereira dan Callum Robinson mencetak dua gol saat West Brom mengalahkan 10 pemain Chelsea dan dengan tegas mengakhiri 14 pertandingan awal tak terkalahkan untuk masa jabatan Thomas Tuchel di Stamford Bridge.

Malapetaka bagi The Blues, Thiago Silva diusir wasit pada menit ke-29.

Hasil tersebut membuat tim yang berada di posisi ke-19 itu terpaut tujuh poin dari tim yang berada di posisi ke-17, Newcastle, dan bahkan jika mereka tidak berhasil mengatasi hal yang mustahil dan lolos dari degradasi, mereka akan melihat ke belakang pada hari ini dengan bangga.

Pasukan Sam Allardyce luar biasa dalam serangan balik dan setiap gol mereka berkualitas tinggi.

Chelsea unggul lebih dulu pada menit ke-27 ketika Christian Pulisic melakukan tindak lanjut setelah tendangan bebas Marcos Alonso membentur tiang gawang. Namun, dua menit kemudian hari mereka mulai berubah menjadi lebih buruk ketika Thiago mendapat kartu kuning kedua untuk pelanggarannya terhadap Okay Yokuslu.

Itu diikuti oleh pertunjukan horor di perpanjangan waktu babak pertama saat Pereira menjadi pusat perhatian. Upaya pertama pemain Brasil itu adalah penyelesaian yang manis atas Edouard Mendy sebelum ia menyelesaikan gerakan indah dengan sepakan rendah di antara tiga pemain bertahan. Di sela-sela gol tersebut, Matt Phillips menghasilkan tendangan yang membentur tiang gawang.

West Brom kemudian membuat gol setelah  istirahat Robinson sebagai pemain pengganti membuatnya menjadi 3-1 dengan tendangan voli kaki yang sensasional sebelum Mbaye Diagne menyelesaikan gerakan manis dengan tendangan yang lebih manis.

Gelandang Inggris Mason Mount, dimasukkan pada babak pertama, memanfaatkan untuk mengurangi defisit tetapi Baggies (West Brom) menahan ancaman Chelsea lainnya sebelum Robinson menutup hari yang menyenangkan bagi tim tamu dengan penyelesaian yang manis.

Kesalahan Thomas Thucel

Apakah ini kesalahan penilaian taktis besar pertama Thomas Tuchel?

Alasannya untuk meninggalkan beberapa pemain tetap tim utama dari starting XI, termasuk Mount dan Kai Havertz, adalah karena dia menginginkan kaki yang paling segar di lapangan karena pengerahan tenaga ekstra dari para pemain yang duduk di bangku cadangan selama jeda internasional.

Mereka yang memulai mungkin lebih tajam secara fisik, tetapi mereka kadang-kadang lesu secara mental karena Thiago membayar harga tertinggi.

Merupakan risiko untuk memulai pemain Brasil berusia 36 tahun, yang baru saja kembali dari dua bulan absen karena cedera. Dia mengambil ‘satu untuk tim’ ketika dia menarik kembali Pereira di tepi area penalti, tetapi kartu kuning keduanya tidak bisa dimaafkan untuk pemain dengan postur seperti itu.

Dane Andreas Christensen, yang menggantikan Thiago, masuk saat gelandang Hakim Ziyech memberi jalan.

Striker Timo Werner datang ke pertandingan itu dengan rasa percaya diri dan kehilangan ‘pengasuh’ untuk Jerman melawan Makedonia Utara. Dia mungkin berharap dia bereaksi secepat yang dilakukan Pulisic untuk gol the Blues, meskipun dia memberikan umpan untuk Mount.

Pada tahap itu, dia dan rekan satu timnya mungkin berharap mereka masih dalam tugas internasional.

Sisi yang hanya kebobolan dua gol dalam 14 pertandingan Tuchel sebelumnya dikalahkan dan dipermalukan oleh seseorang yang kesulitan mencetak gol musim ini.

Chelsea punya waktu empat hari untuk memulihkan diri sebelum mereka menghadapi Porto di perempat final Liga Champions.(*)