Perokok Lebih Tahan Terhadap Covid-19

SURABAYAONLINE.CO-Hanya beberapa minggu yang lalu perokok diperingatkan bahwa mereka berisiko lebih tinggi terkena Covid-19, tetapi sebuah penelitian baru di Prancis menunjukkan bahwa suatu zat dalam tembakau – mungkin nikotin – dapat menghentikan perokok agar tidak tertular virus.

Profesor John Newton, direktur kesehatan dari Public Health England, mengatakan bahwa dengan pandemi yang melanda dunia, “tidak pernah ada waktu yang lebih penting untuk berhenti merokok, tidak hanya untuk kesehatan Anda sendiri tetapi untuk melindungi orang-orang di sekitar Anda”.

Tetapi tim di rumah sakit Pitié-Salpêtrière, di Paris, menemukan bahwa lebih sedikit perokok yang dirawat di rumah sakit daripada yang diperkirakan. Meskipun mereka menekankan fakta bahwa merokok masih sangat merusak kesehatan jangka panjang.

Penelitian tim Pitié-Salpêtrière didukung oleh statistik dari Université Pierre et Marie Curie. Dari 11.000 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19, hanya 8,5% adalah perokok. Proporsi keseluruhan perokok di Prancis diperkirakan sekitar 25,4%.

Sebuah penelitian serupa yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine menemukan bahwa lebih dari 12% dari 1.100 pasien virus corona China adalah perokok dan 1,9% lainnya adalah mantan perokok.

“Studi cross-sectional kami sangat menyarankan bahwa mereka yang merokok setiap hari jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami infeksi bergejala atau parah dengan Sars-CoV-2 dibandingkan dengan populasi umum,” tulis para penulis laporan Pitié-Salpêtrière.

Ia melanjutkan: “Efeknya signifikan. Ini membagi risiko dengan lima untuk pasien rawat jalan dan empat untuk mereka yang dirawat di rumah sakit. Kami jarang melihat ini dalam pengobatan. ”

Ahli neurobiologi Prancis, Jean-Pierre Changeux, yang mengulas penelitian ini, meyakini bahwa nikotin dalam rokok mungkin dapat mencegah virus menyebar ke seluruh tubuh.

Nikotin juga dapat menghentikan sistem kekebalan tubuh dari reaksi berlebihan, suatu komplikasi yang bertanggung jawab untuk sebagian besar kasus Covid-19 yang fatal.
Untuk menguji teorinya, sekelompok petugas kesehatan garis depan, juga pasien dengan virus, akan diberi tambalan nikotin.

Baru minggu lalu, artis David Hockney mengumumkan bahwa dia pikir merokok dapat melindungi orang dari virus korona.(*)