Netflix K-drama Vincenzo: Song Joong-ki Bintangi Serial Mafia, yang Terus Bersatu Setelah Awal yang Berantakan

SURABAYAONLINE.CO – Dunia K-drama dan massa Italia bertabrakan dengan cara yang eksplosif di Vincenzo, sebuah serial baru yang menyapu jika kadang-kadang canggung yang melihat Song Joong-ki kembali ke Netflix hanya beberapa minggu setelah Space Sweepers.

Song memerankan Vincenzo Cassano yang terkenal, seorang yang lahir di Korea tetapi dibesarkan di Italia sebagai seorang consigliere untuk mafia yang tinggal di apartemen mewah, hanya mengenakan setelan terbaik yang disesuaikan dengan Milan dan memiliki penampilan kekanak-kanakan yang mempercayai gaya kejamnya.

Pertunjukan dimulai di Italia dalam mode saga gangster dengan Vincenzo bepergian ke kebun anggur setelah kematian bosnya, di mana dia bertemu dengan kepala keluarga kriminal lain. Percakapannya tegang dan konfrontatif, tetapi Vincenzo tidak pernah bergeming.

Kesepakatan yang dia tawarkan di seberang meja tidak diterima, tapi itu tidak masalah, karena saat dia pergi, dia mulai menjalankan rencana aslinya. Setelah kemoceng menyemprot kebun anggur dengan bensin, dia melemparkan korek api Zippo ke tanah dan dengan tenang melangkah kembali ke mobilnya, dibingkai oleh kobaran api yang membengkak di belakangnya.

Kembali di Roma, Vincenzo dikesampingkan oleh pewaris almarhum bosnya dan, setelah menggagalkan beberapa pembunuh dan serangan balas dendam cepat dia melarikan diri ke Korea – meskipun “melarikan diri” bukanlah kata yang tepat, karena dia tampaknya menjadi seorang beberapa langkah di depan semua orang.

Dia langsung menuju ke Geumga Plaza, sebuah gedung terlantar di Central Seoul, yang ingin dia hancurkan. Mengapa? Karena ada ruangan penuh emas di bawahnya yang hanya dia yang tahu.

Secara alami, hal-hal tidak sesederhana itu, karena perusahaan Babel yang kejam mencoba mengambil alih bangunan di plot pengembangan tanah klasik. Geumga Plaza adalah rumah bagi berbagai macam bisnis bobrok, masing-masing dengan pemilik yang lebih kookier dari sebelumnya, dan semuanya dipimpin oleh Hong Yu-chan (Yoo Jae-myung), seorang pengacara hak asasi manusia yang mencoba menyelamatkan mereka dari kehancuran.

Sayangnya, Firma Hukum Jipuragi Yu-chan yang sederhana memiliki sedikit peluang melawan kantor hukum Wusang yang perkasa. Dan siapa yang seharusnya mewakili Babel di firma tersebut selain Hong Cha-young (Jeon Yeo-bin), putri Hong-chan.

Vincenzo menonjol seperti ibu jari yang sakit di Geumga dan segera diperlakukan dengan kecurigaan tetapi juga sikap hormat yang samar – sikap acuh tak acuh dan kepercayaan dirinya yang sombong, belum lagi ketampanannya, menuntut sebanyak itu.

Pakaian mafia Italia adalah hal baru, tetapi konvensi K-drama tertulis besar di seluruh pertunjukan ini, yang menyajikan kisah David-versus-Goliath dan hubungan antara pria yang menyendiri, kaya dan percaya diri dan seorang wanita muda yang suka berkelahi yang terikat. untuk berkembang menjadi romansa tidak lama lagi.

Hiasan K-drama juga sangat jelas dalam pementasan warna-warni dan komedi yang sangat luas, yang menawarkan tandingan dari kekerasan merah yang mengejutkan dari elemen kejahatan.

Di luar silsilahnya di layar, Vincenzo juga menampilkan tim di belakang layar yang mengesankan, dengan penulis naskah The Fiery Priest Park Jae-bum mengemban tugas menulis dan kursi sutradara diisi oleh Kim Hee-won, yang menarik perhatian kuat untuk acaranya. Bunga Uang.

Banyak bagian yang bergerak dalam seri ini sebagian besar ditangani dengan baik dengan sendirinya, tetapi benturan genre terkadang memiliki efek yang menggelegar. Ini adalah masalah dalam pasangan episode pertama tetapi keseimbangannya agak merata saat acara itu masuk ke alurnya dengan episode empat.

Pergeseran tonal ini menonjolkan karakter berbeda yang mewujudkan fungsi divergen. Karakter Italia adalah bunga rampai kiasan massa, penduduk Geumga adalah tokoh simpatik yang menawarkan bantuan komik, dan orang Babel dan Wusang kebanyakan jahat.

Namun, para pemeran utama Song dan Jeon, yang muncul dalam film indie terkenal After My Death, memiliki pekerjaan yang cocok untuk mereka, karena karakter mereka harus melewati perbedaan gaya ini berkali-kali. Song lepas cukup mudah, karena dia kebanyakan harus berurusan dengan komedi ikan di luar air, yang membuatnya mengutuk dalam bahasa Italia – untuk menyenangkan penggemar – atau menghina makanan buruk di restoran Italia Geumga yang tidak sesuai.
Cha-young diperkenalkan sebagai pengacara licik tanpa keraguan yang mondar-mandir dan memelintir wajahnya menjadi serangkaian seringai dan cemberut yang tak ada habisnya, yang semuanya dimainkan untuk tertawa. Ini adalah pertunjukan komik yang luar biasa dari Jeon, tetapi malangnya datang langsung setelah pengantar kriminal Song yang apik. Kontras bisa efektif, tetapi tabrakan ini sedikit berlebihan.

Butuh waktu untuk citra Cha-young ini untuk menyatu dengan perannya sebagai putri Yu-chan dan sebagai foil untuk Vincenzo. Setelah penulis naskah mengelolanya, kinerja Jeon mulai meningkat.

Berbicara tentang elemen sumbang, Vincenzo menampilkan penjahat unik berupa Choi Myung-hee (Kim Yeo-jin), seorang jaksa penuntut umum yang bergabung dengan Wusang dan dengan cepat mendominasinya. Myung-hee berlatih aerobik yang keterlaluan di depan umum pada siang hari dan menyewa pembunuh bayaran di malam hari. Ini adalah karakterisasi yang sengaja agresif, tetapi alih-alih membuat penasaran, ini bisa dianggap sedikit konyol.

Setelah awal yang tidak merata, Vincenzo menutup episode tiga dan empat dengan klimaks dramatis yaitu tig