K-Drama River Where the Moon Rises: Banyak Aksi dan Romansa Kuno

SURABAYAONLINE.CO – River Where the Moon Rises, sebuah kisahtentang pertumpahan darah dan romansa yang berlatar belakang era Goguryeo (37BC – 668AD) di semenanjung Korea, dimulai pada titik di mana ia ingin memimpin kita – pahlawan yang sekarat dalam pelukan kekasihnya di medan perang. Atau apakah dia?

Kim So-hyun dan Ji Soo bersatu kembali lima tahun setelah drama remaja Page Turner, memerankan Putri Pyeonggang dan On Dal, protagonis dari cerita rakyat Goguryeo klasik. Putaran modern pada kisah ini didasarkan pada novel tahun 2010 Putri Pyeonggang, yang ditulis oleh Choi Sa-gyu.

Drama periode baru dari penyiar Korea KBS2 menampilkan banyak aksi, selain kecerdasan romansa dan intrik politik yang biasa.

Ada juga karakter wanita yang kuat dan menyegarkan yang memimpin muatan, namun seiring dengan elemen yang mendorong dan progresif ini, serial ini juga terhambat oleh skrip kuno dan kikuk serta casting yang tidak merata.

Dimulai dengan gaya yang megah, River Where the Moon Rises memperkenalkan kita kepada Putri Pyeonggang (Kim) saat dia memasuki medan pertempuran , dengan pedang yang siap.

Prajurit ganas ini memotong lawan-lawannya di medan perang, tetapi meskipun hari itu akhirnya dimenangkan, di antara yang jatuh adalah On Dal (Ji Soo), kekasihnya. Dia memeluk prajurit yang berlumuran darah itu saat dia menghirup apa yang mungkin menjadi yang terakhir.

Setelah pembukaan yang sangat dramatis ini, serial ini kembali ke masa ketika sang putri masih kecil (diperankan oleh Heo Jung-eun) yang tinggal di istana kerajaan.

Di tengah masalah politik, ayahnya, Raja Pyeongwon (Kim Pub-lae), mengizinkan Go Won-pyo (Lee Hae-young) dari suku Gyeru untuk mendapatkan hak eksklusif atas perdagangan garam yang menguntungkan.

Segera setelah itu, Ratu Yeon (juga diperankan oleh Kim So-hyun) membawa putrinya untuk berpatroli dan bertemu dengan Oh Hyeop (penampilan cameo oleh Kang Ha-neul) dari suku Sunny.

Sementara itu, Won-pyo mulai memanipulasi raja di istana dan, setelah menyindir perselingkuhan di pihak ratu, dia dan pasukan pribadinya dikirim untuk membunuh ratu.

Dengan masalah yang meningkat di setiap sisi, sang ratu mengirim Putri Pyeonggang pergi bersama On Dal, putra Oh Hyeop. Mereka melarikan diri dari tebing, tetapi dipisahkan saat On Dal jatuh ke sungai.

Ji Soo

Delapan tahun kemudian, Pyeonggang telah menjadi Yeon Ga-jin, anggota liga pembunuh rahasia tanpa ingatan tentang masa lalunya. Dia telah memutuskan untuk berhenti menjadi seorang pembunuh, tetapi dia memiliki satu pekerjaan lagi untuk diselesaikan: membunuh Raja Pyeongwon. Dalam perjalanan ke sana, dia kebetulan bertemu On Dal saat bertengkar dengan beberapa pemburu.

Mulai dari meet-cute ini dan seterusnya (mereka belum saling mengenali), acara ini masuk ke dalam cerita utamanya – romansa yang berkembang yang terjadi pada saat yang sama ketika Ga-jin menemukan identitas aslinya dan memutuskan untuk membangunnya kembali. garis darah keluarga dan menjadi pemimpin wanita pertama Goguryeo.

Kisah era Joseon (1392-1897), yang sering merinci perebutan kekuasaan untuk takhta, kadang-kadang bisa sulit untuk diselesaikan, tetapi cerita berlatar di era Goguryeo, kerajaan yang jauh lebih awal yang dominasinya membentang di sebagian besar Korea dan sebagian wilayahnya. sekarang China dan Rusia, bisa lebih sulit untuk diikuti.

Sayangnya, ini adalah kasus di River Where the Moon Rises, yang menggambarkan jaringan suku-suku dengan asal-usul dan niat yang suram yang tindakannya mengurangi apa yang sebenarnya kita lihat di sini – sebuah kisah asmara besar yang, semoga, akan menyapu waktu. kami dari kaki kami.

Sebagian besar dari empat episode pertama dikhususkan untuk membuat sketsa banyak karakter acara, tetapi sulit untuk memahami sebagian besar dari mereka, dan kami tidak melihat banyak dari Ga-jin dan On Dal yang saling mengenal.

Terlebih lagi, dalam beberapa adegan di mana kita melihat mereka, interaksi mereka sebagian besar berdasarkan angka, seperti adegan di mana Ga-jin mengklaim On Dal bahwa dia tidak lapar, hanya karena perutnya yang keroncongan untuk melepaskannya.

Pertunjukan ini juga memiliki campuran canggung antara elemen periode yang tulus dan komedi anakronistik. Beberapa karakter merasa seperti mereka adalah bagian dari kerajaan kuno, meskipun sangat bergaya, sementara yang lain – seperti beberapa karakter gosip yang mengintai di sekitar istana kerajaan – dengan bahasa daerahnya yang kontemporer, bisa saja berjalan langsung dari kafe Gangnam.

Sejumlah karakter menawarkan bantuan komik, terutama mereka yang ada di desa pegunungan On Dal, yang penampilan karikaturnya dan sesekali diiringi menambah paduan gaya pertunjukan yang tidak nyaman.

Dengan semua bagian dalam permainan dan 16 episode yang masih tersisa, River Where the Moon Rises mungkin akan berkembang menjadi sesuatu yang lebih mudah diikuti dan lebih menarik. Sampai sekarang, bagaimanapun, pertunjukan tersebut telah dihentikan pekerjaannya.

River Where the Moon Rises tayang  di Viu.(*)