Ini Sebabnya Indonesia Melirik F-15EX Buatan Boeing Amerika

 

SURABAYAONLINE.CO – Indonesia untuk memperkuat pertahanannya santer diberitakan akan membeli pesawat tempur F-15EX. Mengapa tidak membeli generasi yang lebih canggih seperti F-35? Pertanyaan seperti ini juga dilontarkan oleh AU Amerika, namun mengapa AU AS juga memesan pesawat ini?

Pentagon akan membeli jet tempur generasi keempat baru plus F-15EX pertama dari Boeing. Pembelian baru akan menelan biaya pemerintah $ 1,1 miliar untuk delapan pesawat baru, dengan lebih banyak pembelian yang akan datang di tahun-tahun mendatang.

Bagi mereka yang bertanya-tanya mengapa Angkatan Udara memilih untuk membeli versi yang ditingkatkan dari pesawat tempur yang lebih tua daripada pesawat tempur siluman yang lebih modern seperti F-35, Anda tidak sendirian. Bahkan Angkatan Udara terkejut mengetahui mereka mendapatkan F-15EX, apalagi jumlah cukup banyak 144 unit Akhirnya, F-15EX akan menggantikan F-15C / D yang sudah tua, dan pesawat tersebut akan dinonaktifkan.

Angkatan Udara AS saat ini menerbangkan 235 F-15C / D yang sudah tua yang akan dinonaktifkan atau ditingkatkan. Alih-alih menghabiskan uang untuk itu, Angkatan Udara hanya akan membeli model yang lebih baru.

Boeing telah menjual berbagai versi pesawat ke negara-negara seperti Kuwait dan Korea Selatan, meluncurkan model yang lebih baru seiring berjalannya waktu. Penjualan dan pengembangan luar negeri dari peningkatan baru yang bagus itulah yang membuat program F-15 tetap hidup, kata Anthony Capaccio dari Bloomberg.

Meskipun F-15 pertama kali muncul pada pertengahan 1970-an, F-15 saat ini jauh lebih maju daripada yang pertama kali dikirim ke USAF pada tahun 1974.

The Eagles saat ini memiliki badan pesawat (air frame) yang lebih kuat, prosesor yang lebih kuat, dan sistem kontrol penerbangan yang canggih dibanding pesawat Angkatan Udara mana pun yang masih terbang, menurut Layanan Penelitian Kongres (CRS). Apa yang baru di F-15EX adalah radar canggih dan subsistem lain yang tidak dimiliki F-15 Eagle negara lain. Sekitar 30 persen dari F-15EX Amerika akan menjadi unik bagi militer AS, catat mereka.

Menurut Air Force Magazine, “Pesawat baru akan memiliki komputer misi yang jauh lebih kuat, tampilan kokpit baru, tulang punggung digital, dan Eagle Passive Active Warning Survivability System (EPAWSS) – sistem peperangan elektronik dan identifikasi ancaman.”

Ada alasan bagus mengapa Angkatan Udara lain di seluruh dunia masih menerbangkan F-15, bahkan tanpa teknologi AS: pesawat ini tidak pernah kalah dalam pertempuran. Ini adalah masalah yang cukup besar – terutama jika musuh tidak menerbangkan F-15.

Jika ada kombatan musuh yang menerbangkan F-15 yang sama, Anda tidak perlu khawatir. Versi AS dari F-15 berbeda dari yang dijual kepada orang lain, kata CRS.

Meningkatkan F-15 juga tidak akan mengubah strategi operasional, karena badan pesawat yang lebih tua seharusnya melengkapi F-35 Joint Strike Fighter, bukan menggantikannya, seperti yang ditunjukkan oleh Eric Adams dari Wired, mengutip perbandingan berdampingan dari Angkatan Udara. Majalah.

F-35 memasuki wilayah udara musuh untuk mengidentifikasi dan melibatkan target, dengan teknologi siluman dan sensor yang superior, kata CRS.

F-35 membawa senjata di cekungan internal untuk mempertahankan profil siluman radarnya. Setiap F-15EX, sebaliknya, dapat membawa hampir 30.000 pon senjata udara-ke-udara dan udara-ke-darat. F-35 hanya dapat membawa 5.700 pound, menurut pabrikan F-35 Lockheed-Martin.

Meskipun Angkatan Udara menyebut F-35 sebagai “gelandang medan perang,” Anda dapat menganggapnya sebagai kombo penembak jitu dan pengintai Angkatan Udara: F-35 melihat musuh datang saat F-15 menjatuhkan mereka.(*)