Alat Deteksi Cepat Covid-19 – Genose Dijual Rp 62 Juta – UGM Kebanjiran Pesanan

Surabayaonline.co | Yogyakarta – Ketua tim peneliti Genose dari UGM Yogyakarta, Prof Kuwat Triyana menuturkan bahwa produksi Genose diutamakan kepada pemerintah. Serta perusahaan yang akan memanfaatkan Genose untuk melakukan deteksi kepada banyak orang.

Hingga 31 Desember 2021, pihaknya telah menerima lebih dari 10 ribu pesanan untuk Genose. Sedangkan kapasitas produksi sendiri ditargetkan mencapai 5 ribu hingga 10 ribu di bulan Januari 2021.

Genose sendiri dijual dengan harga sebesar Rp 62 juta per unit dan bisa digunakan berulang kali dengan menggunakan kantong yang bisa dibeli dengan harga Rp 15 ribu. Dengan alat ini, biaya melakukan deteksi Covid-19 diperkirakan hanya sebesar Rp 25 ribu saja.

“Kami akan meningkatkan pada Februari mendatang sesuai dengan jumlah permintaan yang masuk,” ujar Kuwat Triyana.

Menurut Prof Kuwat, pihaknya tidak merekomendasikan alat ini untuk dimiliki pribadi. “Bukannya kita tidak butuh uang, tapi ini kita alokasikan agar dalam sehari alat ini dapat menguji 120 hingga 200 orang, kalau kita punya 10 ribu itu 2 juta orang sehari,” uang Kuwat.

Alat yang sudah memperoleh paten dalam negeri ini, terangnya, memiliki sejumlah perbedaan dengan alat serupa yang sudah dikembangkan di beberapa negara.

Salah satunya dalam penggunaan kantong penampung nafas yang terpisah dari alat Genose sehingga mengurangi kemungkinan transmisi virus.

Ganjar Pesan 100
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, mengungkapkan bahwa Pemprov Jateng akan menggunakan Genose untuk meningkatkan kapasitas surveillance Covid-19 di provinsi tersebut.

Ia pun telah memesan 100 alat yang diutamakan untuk digunakan di rumah sakit serta puskesmas.

“Saya tadi mencoba, sangat simpel hanya dengan meniup nafas, dalam waktu 3 menit sudah keluar hasilnya. Kami mau beli 100, tapi saat ini baru dapat 35,” ungkap Ganjar saat menyambangi lokasi produksi Genose di Science Technopark (STP) UGM, Selasa (5/1/2021)

Pengadaan Genose saat ini masih terhambat ketersediaan alat yang terbatas. Alat deteksi ini sendiri baru mendapat izin pada 24 Desember 2020, sehingga jumlah alat yang telah diproduksi belum cukup untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat.

Ganjar mengungkapkan, jika kapasitas produksi sudah mencukupi, diharapkan lebih banyak alat Genose yang dapat diterapkan di puskesmas dan juga fasilitas umum di Jawa Tengah.

“Kalau semua puskesmas bisa, itu bagus sekali. Tempat umum juga, tapi itu prioritas berikutnya karena saat ini produksinya belum banyak,” terangnya.

Ganjar mengunjungi STP UGM bersama perwakilan dari Dinas Kesehatan Jawa Tengah dan RSUP Dr. Kariadi Semarang untuk melihat langsung cara kerja Genose serta aktivitas produksi yang dilakukan.

Ia menyebut langkah Pemprov untuk menggunakan Genose sebagai keputusan politik yang penting untuk dilakukan agar Indonesia tidak terus-menerus bergantung pada alat yang tidak diproduksi di dalam negeri dan berbiaya mahal.

“Saya yakin masyarakat akan mampu jika dianggarkan secara murah. Dan jika anak bangsa bergotong royong melakukan donasi, dengan donasi sebesar 100 ribu saja sudah membantu 4 orang,” kata Ganjar.

Pemerintah, menurutnya, harus berpihak pada karya anak bangsa. Ia berharap pemerintah dapat menggerakkan daerah-daerah untuk menggunakan alat ini untuk meningkatkan surveillance di tingkat daerah.