AS Kirim Pembom B-1B dan 200 Penerbang ke Guam

SURABAYAONLINE.CO-Empat pembom berat B-1B dan ratusan prajurit dikirim ke Guam untuk melakukan “misi pencegahan” dengan mata memandang Beijing, setelah berhari-hari melakukan manuver provokatif di dekat wilayah yang diperebutkan di Laut China Selatan.

Pesawat-pesawat tempur dan personil tiba di Pangkalan Angkatan Udara Andersen di Guam pada hari Jumat, Komando Strategis AS mengumumkan dalam sebuah pernyataan, mencatat bahwa tiga dari B-1B Lancers terbang langsung ke pangkalan, sementara satu dialihkan ke perairan dekat Jepang untuk berlatih dengan Angkatan Laut sebelum bergabung dengan yang lain.

Empat pembom dan sekitar 200 penerbang dari Skuadron Bom ke-9, Sayap Bom ke-7 … dikerahkan untuk mendukung upaya pelatihan Pasukan Udara Pasifik dengan sekutu, mitra dan pasukan gabungan, “kata militer dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa pesawat juga akan berpartisipasi dalam” misi pencegahan strategis untuk memperkuat tatanan internasional berbasis aturan di kawasan Indo-Pasifik. ”

Angkatan Udara tidak menentukan berapa lama penyebaran baru akan berlangsung, dan awal bulan ini mengakhiri rotasi pembom standar enam bulan demi jadwal yang kurang “dapat diprediksi”.

Pengerahan itu dilakukan hanya satu hari setelah sepasang B-1 melakukan flyover di Laut China Selatan, melakukan perjalanan selama 32 jam dari Pangkalan Angkatan Udara Ellsworth di South Dakota sebagai bagian dari operasi ‘show of force‘ di wilayah.

Selama minggu lalu, kapal perang Angkatan Laut juga membuat kehadiran mereka diketahui di sekitar perairan yang disengketakan di Laut China Selatan, dengan kapal perusak rudal berpemandu AS berlayar melalui Selat Taiwan dua kali – dua kali dengan kapal induk Tiongkok dekat di belakangnya. Perusak itu akhirnya dikawal keluar dari daerah itu pada hari Selasa dengan aset udara dan laut Tiongkok setelahnya, menurut Beijing, “masuk tanpa izin” di dekat Kepulauan Xisha yang diperebutkan, juga dikenal sebagai Paracels.

Meskipun Angkatan Udara menarik kembali kelima pesawat pengebom B-52 Stratofortress dari Guam awal bulan ini, B-1 yang menggantikan mereka mampu membawa muatan yang lebih besar, termasuk amunisi JDAM yang dipandu 2.000 pound dan rudal jelajah anti-kapal.

Militer AS secara teratur melakukan misi “kebebasan navigasi” dan patroli udara di atas Laut Cina Selatan, biasanya bertujuan mengirim pesan ke Beijing, yang berulang kali mengecam operasi sebagai provokatif dan melanggar kedaulatannya. Pemerintah Cina belum menanggapi penyebaran terbaru itu, tetapi mengecam misi angkatan laut AS di dekat Kepulauan Paracel awal pekan ini.

Kehadiran Amerika yang meningkat di wilayah ini menyusul meningkatnya retorika dari Presiden AS Donald Trump ke Beijing, yang semakin mempersalahkan negara tersebut atas pandemi coronavirus yang sedang berlangsung. Sementara sedikit bukti telah ditawarkan untuk mendukung pernyataan itu, Trump menegaskan China membuat “kesalahan” dan kemudian “menyembunyikan” informasi pada tahap awal pandemi, mengklaim Organisasi Kesehatan Dunia bersekongkol dengan apa yang disebut “ditutup-tutupi”.(rt)