AS dan Israel Kerjasama dengan `Federasi Galaksi` Alien

SURABAYAONLINE.CO-Mantan kepala divisi luar angkasa militer Israel mengklaim bahwa Tel Aviv dan Washington telah menghubungi “Federasi Galaksi” makhluk luar angkasa, tetapi umat manusia belum siap untuk ‘kebenaran’ tentang kehidupan di kosmos.

Pensiunan jenderal Haim Eshed, 87, yang mengepalai unit luar angkasa Kementerian Pertahanan selama hampir tiga dekade, menuduh adanya aliansi alien yang membentang di galaksi dalam wawancara yang membingungkan dengan surat kabar Israel Yediot Aharonot.

“UFO meminta untuk tidak mengiklankan bahwa mereka ada di sini, umat manusia belum siap,” kata Eshed kepada surat kabar itu pada hari Sabtu, menambahkan bahwa Presiden AS Donald Trump “hampir mencari tahu, tetapi alien di Federasi Galaksi mengatakan: tunggu, biarkan tenang dulu. Mereka tidak ingin kita mengalami histeria massal. ”

Mereka ingin membuat kita waras dan mengerti lebih dahulu. Mereka menunggu sampai hari ini, sampai umat manusia berevolusi dan mencapai tahap di mana kita akan memahami apa itu ruang angkasa dan pesawat ruang angkasa.

Meskipun tidak jelas persis apa yang berubah untuk mencegah “histeria massal” yang seharusnya diperingatkan oleh ET, Eshed tampaknya merasa sudah waktunya untuk berhati-hati dan membocorkan rahasia, mengklaim tidak hanya komunikasi dengan makhluk dunia lain, tetapi bahwa mereka mempertahankan “pangkalan bawah tanah di kedalaman Mars”.

Dalam pernyataannya yang paling luar biasa, Eshed mengatakan bahwa pemerintah AS telah mencapai “kesepakatan” eksplisit dengan para pengunjung dari jauh.

“Mereka menandatangani kontrak dengan kami untuk bereksperimen di sini,” katanya, tidak memberikan rincian tentang persyaratan kesepakatan antarplanet atau sifat eksperimen – yang pasti tidak terlalu invasif.

Mantan jenderal itu juga dengan cepat menambahkan bahwa alien hanya “menyelidiki” dan ingin meminta umat manusia sebagai “pembantu” dalam upaya mereka untuk “memahami aturan alam semesta,” menyarankan bahwa – setidaknya untuk saat ini – tidak perlu takut kekuatan invasi yang bermusuhan, meskipun adan percobaan.

Eshed mengakui bahwa klaimnya, yang dia lontarkan tanpa bukti, mungkin terdengar aneh, tetapi dia yakin umat manusia secara bertahap akan menerima mereka sebagai kenyatan dan bahwa beberapa orang mungkin telah melihat terang.

“Jika saya mengutarakan apa yang saya katakan lima tahun lalu hari ini, saya akan dirawat di rumah sakit,” katanya. “Sampai hari ini, setiap tempat yang saya dekati di akademi dengan ini, mereka berkata: Orang itu sudah gila.”

Hari ini kita sudah berbicara secara berbeda. Saya tidak akan rugi. Saya telah menerima gelar dan penghargaan saya, saya dihormati di universitas luar negeri, dan trennya juga berubah.(*)