China Akan Periksa 11 Juta Warga Wuhan Akibat Covid-19 Muncul Kembali

SURABAYAONLINE.CO-Pihak berwenang China berencana untuk menguji semua 11 juta penduduk Wuhan untuk Covid-19 dalam waktu kurang dari seminggu. Setelah lebih dari sebulan tanpa kasus yang baru direkam, penyakit ini tiba-tiba muncul kembali di kota.

Semua distrik di kota itu diperintahkan untuk menyerahkan rencana tentang bagaimana mereka akan melakukan pengujian terhadap semua penduduk di daerah mereka dalam waktu 10 hari, media lokal melaporkan, mengutip dokumen dari pihak berwenang. Para pejabat diminta untuk memprioritaskan pengujian kelompok rentan dan tempat-tempat seperti kompleks perumahan.

Tindakan itu diumumkan sebagai tanggapan terhadap enam kasus baru yang ditransmisikan secara lokal yang dicatat di Wuhan pada hari Minggu dan Senin, setelah tidak ada infeksi terdaftar selama 35 hari berturut-turut di provinsi Hubei pusat, di mana Wuhan adalah ibu kotanya. Keenam pasien baru tinggal di kompleks yang sama.

Wuhan adalah pusat asli dari wabah Covid-19, dan pada akhir Januari, kota itu menjadi kota pertama yang dikunci karena infeksi terus menyebar. Pembatasan serupa diberlakukan di beberapa kota besar lainnya di Hubei.

Melalui tindakan karantina yang ketat dan pengujian massal, pihak berwenang berhasil menurunkan jumlah kasus yang baru direkam di Wuhan menjadi hampir nol. Ketika situasi membaik, kuncian di Wuhan dicabut pada 8 April.

China masih melaporkan rendahnya jumlah infeksi Covid-19 yang baru terkonfirmasi per hari, dengan sebagian besar kasus baru dibawa dari luar negeri. Pada hari Senin, para pejabat kesehatan negara mencatat satu kasus baru virus corona baru dan satu kasus yang diduga, dan tidak ada kematian.

Secara keseluruhan, Cina telah memiliki lebih dari 84.000 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi sejak awal wabah, menurut Universitas Johns Hopkins. Lebih dari 4.600 orang tewas.(RT)