Covid-19 Sudah ada di Prancis Sebelum Virus China dan Italia

SURABAYAONLINE.CO-Wabah virus corona di Prancis tidak ada hubungannya dengan kasus yang diimpor dari China atau Italia, karena jenis lain dari penyakit yang tidak diketahui asalnya telah menginfeksi orang di negara itu, demikian klaim peneliti.

Ahli virologi di Pasteur Institute di Paris telah mengurutkan genom dari sampel yang diambil dari 97 pasien coronavirus Prancis dan tiga orang Aljazair antara 24 Januari dan 24 Maret.

Apa yang mereka temukan adalah bahwa jenis virus Covid-19 yang dominan di Prancis berbeda dari mereka yang datang dari China atau Italia, dan berasal dari kelompok lain, atau ‘clade‘.

Sampel paling awal dalam clade Prancis bertanggal dari 19 Februari dan berasal dari orang yang terinfeksi yang belum melakukan perjalanan ke luar negeri baru-baru ini dan tidak memiliki kontak dengan kemungkinan pembawa penyakit.

“Kita dapat menyimpulkan bahwa virus itu beredar secara diam-diam di Perancis pada Februari” sebelum gelombang kasus Covid-19 di negara itu, kata ahli virologi dalam sebuah makalah, yang diterbitkan di situs web bioRxiv tetapi belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Asal usul strain ketiga ini tidak diketahui para ilmuwan. Mereka juga menunjukkan bahwa pengambilan sampel mereka tidak cukup untuk menentukan waktu pengenalannya di Prancis.

Kematian terkait virus korona pertama didaftarkan di negara itu pada pertengahan Februari, dengan 129.859 orang dipastikan terinfeksi dan 23.660 meninggal akibat komplikasi terkait dengan penyakit yang sangat menular sejak itu.(rt)