Meski Namanya Mirip Gluten Berbeda dengan Glutamat

SURABAYAONLINE.CO-Monosodium glutamat (MSG) adalah garam natrium dari asam amino umum glutamat. Asam glutamat secara alami ada dalam tubuh kita, dan dalam banyak makanan dan zat tambahan makanan.

Meski namanya dekat yaitu glutamat dan gluten, namun tidak berarti bahwa “glutamat” dalam suatu produk berarti mengandung gluten.

Glutamat atau asam glutamat tidak ada hubungannya dengan gluten. Seseorang dengan penyakit Celiac dapat bereaksi terhadap gandum yang mungkin ada dalam kecap, tetapi tidak dengan MSG dalam produk tersebut.

Gluten adalah protein yang ditemukan pada padi-padian dan serealia, gandum, gandum hitam (rye), jelai (barley) dan triticale. Gluten berperan sebagai lem yang membantu menjaga makanan tetap menempel dan menjaga bentuk makanan. Ada dua jenis utama protein pada gluten, yaitu glutenin dan gliadin.

Saat kita mencampur tepung dengan air, protein gluten membentuk jaringan lengket yang memiliki tekstur seperti lem.

Properti yang menyerupai lem ini membuat adonan elastis, dan memberikan kemampuan untuk roti mengembang saat dipanggang, serta memberikan tekstur kenyal.

Kebanyakan orang tidak mengalami masalah dalam mencerna gluten. Namun pada beberapa orang, gluten dapat menimbulkan berbagai masalah kesehatan, seperti:

Intoleransi gluten adalah kondisi yang ditandai dengan ketidakmampuan tubuh untuk mencerna protein gluten. Intoleransi gluten ini masih menimbulkan gejala yang cukup ringan. Bila seseorang telah mengalami intolerasin gluten yang parah, maka kondisi tersebut disebut dengan penyakit celiac.

Apa perbedaan antara MSG dan glutamat dalam makanan?

Glutamat dalam MSG secara kimia tidak dapat dibedakan dari glutamat yang ada dalam protein makanan. Tubuh kita pada akhirnya memetabolisme kedua sumber glutamat dengan cara yang sama. Rata-rata orang dewasa mengonsumsi sekitar 13 gram glutamat setiap hari dari protein dalam makanan, sementara asupan MSG tambahan diperkirakan sekitar 0,55 gram per hari.

Bagaimana saya bisa tahu jika ada MSG dalam makanan saya?

 

FDA mensyaratkan bahwa makanan yang mengandung MSG tambahan mencantumkannya di panel bahan pada kemasan sebagai monosodium glutamat. Namun, MSG muncul secara alami dalam bahan-bahan seperti protein nabati terhidrolisis, ragi terautolisis, ragi terhidrolisis, ekstrak ragi, ekstrak kedelai, dan isolat protein, serta dalam tomat dan keju.

Sementara FDA mengharuskan produk-produk ini terdaftar di panel bahan, agensi tidak memerlukan label untuk juga menentukan bahwa mereka secara alami mengandung MSG. Namun, makanan dengan bahan apa pun yang secara alami mengandung MSG tidak dapat mengklaim “No MSG” atau “Tidak menambahkan MSG” pada kemasannya. MSG juga tidak bisa disebut sebagai “bumbu dan perasa.”

Apakah FDA telah menerima laporan kejadian buruk yang terkait dengan MSG?

Selama bertahun-tahun, FDA telah menerima laporan gejala seperti sakit kepala dan mual setelah makan makanan yang mengandung MSG. Namun, kami tidak pernah dapat mengkonfirmasi bahwa MSG menyebabkan efek yang dilaporkan.

Laporan kejadian buruk ini membantu memicu FDA untuk meminta kelompok ilmiah independen Federasi Masyarakat Amerika untuk Biologi Eksperimental (FASEB) untuk memeriksa keamanan MSG pada 1990-an. Laporan FASEB menyimpulkan bahwa MSG aman.

Laporan FASEB mengidentifikasi beberapa gejala jangka pendek, sementara, dan umumnya ringan, seperti sakit kepala, mati rasa, kesemutan, kesemutan, jantung berdebar, dan kantuk yang mungkin terjadi pada beberapa individu sensitif yang mengonsumsi 3 gram atau lebih MSG tanpa makanan. Namun, satu porsi makanan dengan MSG tambahan mengandung kurang dari 0,5 gram MSG. Mengkonsumsi lebih dari 3 gram MSG tanpa makanan pada satu waktu kelihatannya tidak mungkin.(*)