Pentagon Kirimkan Tim ke Bunker Gunung di Tengah Pandemi Covid-19 saat persiapan pandemi berjalan lancar

SURABAYAONLINE.CO-Komando Utara AS telah mengirim tim staf penting ke bawah tanah untuk menunggu pandemi Covid-19. Di permukaan, lebih dari satu juta gerutuan tidak akan sama seperti kepompong.

Jenderal Angkatan Udara Terrence O’Shaughnessy memimpin Komando Utara AS, serta Komando Pertahanan Ruang Angkasa Amerika Utara – sebuah operasi gabungan AS / Kanada yang memantau langit di Amerika Utara untuk ancaman rudal dan udara. Awal pekan ini, O ‘Shaughnessy mengatakan kepada wartawan melalui Facebook bahwa beberapa tim arlojinya akan dipindahkan dari pusat komando mereka yang biasa di Pangkalan Angkatan Udara Peterson di Colorado ke sejumlah bunker bawah tanah yang dikeraskan.

Salah satu fasilitas ini adalah kompleks bunker Gunung Cheyenne, sebuah terowongan terowongan yang terkubur di bawah 2.000 kaki (610m) granit, dan disegel di balik pintu ledakan yang dirancang untuk menahan ledakan nuklir 30 megaton.

“Para profesional kami yang berdedikasi dari NORAD dan NORTHCOM telah mengawasi dan mengawasi jam tangan mereka, mengucapkan selamat tinggal kepada keluarga mereka, dan diisolasi dari semua orang untuk memastikan mereka dapat berdiri berjaga setiap hari untuk mempertahankan tanah air kami,” kata O’Shaughnessy . Dia juga mengatakan bahwa personel yang dikirim ke bawah tanah akan berbagi bunker dengan anggota militer lainnya, tetapi dia “tidak membahas siapa yang pindah ke sana.”

Tim lain telah dikirim ke lokasi yang dirahasiakan, O ‘Shaughnessy menambahkan.

Instalasi seperti Gunung Cheyenne merupakan bagian integral dari rencana pemerintah AS untuk selamat dari skenario kiamat. Jika ada ancaman eksistensial terhadap AS, serangan nuklir misalnya, presiden dan pejabatnya, serta kontingen pemimpin politik, militer dan sipil akan segera dievakuasi ke empat fasilitas aman untuk menjalankan negara dari bawah tanah. . Fasilitas ini adalah Gunung Cheyenne, Pusat Operasi Darurat Presiden di bawah Gedung Putih, Kompleks Gunung Raven Rock di Pennsylvania, dan Pusat Operasi Darurat Gunung Cuaca di Pennsylvania.

Sementara krisis Covid-19 yang sedang berlangsung belum memicu eksodus besar-besaran dari Washington, krisis ini telah mendorong para pemimpin militer untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan mereka tetap siap tempur. Setelah mengakui bahwa kesiapan militer AS dapat dipengaruhi oleh pandemi, Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan pada hari Kamis bahwa Pentagon akan berhenti menerbitkan rincian yang tepat dari kasus Covid-19 dalam jajarannya, untuk menghindari mengungkapkan kelemahan kepada musuh-musuh Amerika.

Saat beberapa pasukan O’shaughnessy menuju ke bukit untuk menunggu pandemi dalam isolasi jutaan lainnya di permukaan tidak akan memiliki kemewahan yang sama. Insinyur Angkatan Darat telah dikerahkan ke New York untuk memeriksa lokasi untuk rumah sakit lapangan, karena Empire State menyumbang lebih dari sepertiga dari 112.000 kasus penyakit di negara itu.

Dengan krisis yang semakin dalam, militer AS tampaknya mengadopsi pendekatan ‘semua tangan di atas dek, baik di darat maupun di bawah. Meskipun militer AS dilarang melakukan tugas penegakan hukum di tanah Amerika, Presiden Trump menandatangani perintah eksekutif pada hari Jumat yang mengesahkan panggilan hingga satu juta cadangan dan pensiunan Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara dan personil Penjaga Pantai.

Pasukan cadangan ini dapat dipanggil untuk membantu otoritas sipil dalam menanggapi pandemi ini, seperti yang dilakukan hampir 10.000 pasukan Garda Nasional. Pada hari Sabtu, Esper mengumumkan undang-undang yang dimodifikasi yang akan menyediakan dana federal bagi negara-negara yang ingin mengerahkan lebih banyak pasukan ini.

Selain itu, dua kapal rumah sakit telah dikirim untuk membantu merawat pasien di New York dan Los Angeles.(*)