Israel, AS dan Nato Latihan Terobos Pertahanan S-400 Rusia

SURABAYAONLINE.CO-Israel, bersama-sama dengan AS dan beberapa sekutu NATO Eropa, telah menyelesaikan permainan perang besar-besaran, yang sebagian berfokus pada upaya melawan pertahanan udara tingkat lanjut, seperti S-400 Rusia, yang Washington sangat khawatirkan baru-baru ini.

Angkatan Udara Israel menjadi tuan rumah jet tempur Amerika, Jerman, Italia dan Yunani di pangkalan udara Uvda-nya di Gurun Negev yang terletak di Israel selatan selama hampir dua minggu, antara 3 sampai 14 November. Sebanyak 800 prajurit dan sekitar 100 pesawat ambil bagian dalam Latihan ‘Bendera Biru’, termasuk jet tempur F-35 yang tersembunyi, yang mengambil bagian dalam latihan ini untuk pertama kalinya.

Pesawat F-35I Adir milik srael yang disesuaikan bahkan menerbangkan beberapa misi sebagai skuadron agresor yang disimulasikan, memberikan “tantangan signifikan” kepada orang-orang baik, namun, itu bukan satu-satunya detail aneh tentang latihan, yang digambarkan oleh media Israel sebagai IAF’s Latihan tercanggih ”.

Pilot Israel dan NATO mengasah keterampilan mereka dalam menembus wilayah udara musuh dan melawan sistem anti-pesawat S-300 dan S-400 buatan Rusia, menurut siaran pers IAF dan blog militer Breaking Defense.

Moskow sebelumnya telah menyebarkan sistem semacam itu ke Suriah untuk mempertahankan pangkalan udara Khmeimim di Latakia, memasoknya ke anggota NATO, Turki, dan bahkan menawarkannya ke Arab Saudi. Washington menerapkan tekanan politik dan ekonomi yang ekstrem pada ‘mitranya’ untuk memaksa mereka meninggalkan kesepakatan dengan Moskow demi senjata Amerika.

Israel, bagaimanapun, tidak memiliki akses mudah ke S-400, itu sebabnya perannya selama latihan dimainkan oleh baterai rudal Patriot buatan AS, “dimodifikasi” untuk meniru sistem buatan Rusia.

Apakah mereka siap dengan tugas itu adalah pertanyaan lain, karena karakteristik Patriot tidak sama persis dengan S-400. Sistem Rusia dapat mengenai target yang terbang dengan kecepatan dua kali lipat dari target yang dapat ditembak jatuh oleh saingan AS, dan dapat melakukannya pada jarak yang lebih jauh dan ketinggian yang lebih tinggi, tergantung pada rudal pencegat.

Patriot juga menunjukkan keefektifan tempur nyata yang dipertanyakan baru-baru ini, ketika sistem ini gagal untuk mempertahankan sekutu Washington Saudi melawan serangan drone pada fasilitas minyaknya. Episode memalukan memaksa Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo untuk mengubah promosi penjualan, mengatakan bahwa bahkan sistem pertahanan udara “terbaik” dunia kadang-kadang sama sekali tidak “mengambil sesuatu.”(*)