Satelit Pembunuh China dan Rusia Dekati Satelit Jepang

SURABAYAONLINE.CO-“Satelit pembunuh” China dan Rusia telah terdeteksi mendekati satelit Jepang, menurut sumber pemerintah di Tokyo, meningkatkan kekhawatiran bahwa Beijing dan Moskow sedang mempraktikkan cara untuk menonaktifkan atau menghancurkan sistem yang penting bagi Jepangv untuk pengumpulan-intelijen dan kemampuan pertahanan.

Mengutip seorang pejabat tinggi pemerintah di Tokyo, surat kabar Yomiuri melaporkan bahwa Washington khawatir ketika satelit Rusia Cosmos 2542 berulang kali mendekati satelit pengintaian AS awal tahun ini.

Dipercaya bahwa pesawat ruang angkasa Rusia cukup dekat untuk memperoleh rincian fotografi dari satelit AS, sementara itu telah disarankan bahwa operasi itu adalah operasi kering untuk serangan yang akan menggunakan proyektil kecil untuk menghancurkan pesawat itu.

China juga dipahami telah membuat kemajuan signifikan di ruang angkasa persenjataan, termasuk “satelit pembunuh”, rudal atau laser anti-satelit yang diluncurkan di darat atau di udara. Menghancurkan atau merusak akses Amerika Serikat  ke informasi real time tentang aktivitas musuh akan secara efektif berarti bahwa ia sedang berperang buta.

“China dan Rusia juga melakukan manuver serupa di satelit mereka ke satelit Jepang,” kata pejabat Jepang itu kepada Yomiuri.

Informasi itu harus datang dari AS karena Tokyo saat ini tidak memiliki kemampuan untuk memantau kegiatan Beijing atau Moskow di luar angkasa.

Lance Gatling, seorang analis kedirgantaraan yang berbasis di Tokyo, mengatakan “tidak terhindarkan” bahwa kekuatan lain akan mencari cara untuk mengeksploitasi setiap peluang potensial untuk mendapatkan keuntungan militer atau ekonomi.

“Setiap negara ruang angkasa maju dengan segala jenis satelit akan khawatir tentang apa yang akan terjadi jika peralatan mereka dinonaktifkan,” katanya.

“Jika satelit yang dioperasikan oleh ‘pemain jahat’ dapat bermanuver dekat dengan satelit AS atau Jepang, tidak ada yang menghentikan mereka mengambil gambar, menilai jenis antena dan frekuensi, melihat panel surya untuk menentukan berapa banyak daya yang dihasilkannya dan sebagainya terus, ”katanya.

“Gangguan utama adalah untuk mendapatkan kendali atas satelit, seperti dengan menjepitnya, sehingga tidak dapat melakukan misinya, atau untuk menghancurkannya,” katanya. “Atau, itu bisa cukup dekat untuk menembakkan proyektil kecil ke elektroniknya dan membiarkannya mati.”

Kekhawatiran ini adalah beberapa alasan mengapa Jepang pada bulan Mei mendirikan Skuadron Operasi Antariksa, yang saat ini kecil dan di bawah sayap Angkatan Bela Diri Udara, tetapi diperkirakan akan tumbuh dalam skala dan kepentingan di tahun-tahun mendatang.

Skuadron ini akan mengoperasikan kemampuan Space Situational Awareness Jepang, awalnya dalam bentuk sistem radar canggih yang dirancang untuk memantau “satelit pembunuh”. Fasilitas ini sedang dibangun di Prefektur Yamaguchi, di ujung barat daya Jepang, dan dijadwalkan akan beroperasi pada 2023. Unit ini juga akan meluncurkan dan mengoperasikan satelit pemantauan di sekitar 2026.

Unit ini berkoordinasi dengan Angkatan Udara AS, yang ingin mengembangkan kemampuan pertahanan ruang multinasional untuk melawan Cina dan Rusia. Jepang dianggap sebagai anggota kunci aliansi itu karena militer AS tidak memiliki instalasi pengawasan darat di wilayah tersebut.

Garren Mulloy, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Daito Bunka dan otoritas tentang masalah pertahanan regional, menunjukkan bahwa satelit dari berbagai negara kadang-kadang saling berdekatan, tetapi, “Jauh lebih mengkhawatirkan untuk melihat pola perilaku, dari satelit berulang kali didekati, oleh pesawat Tiongkok atau Rusia. ”

“Saya akan berpikir bahwa China dan Rusia akan jauh lebih mungkin untuk menargetkan satelit AS, tetapi jika Tokyo dan Washington akan bekerja sama lebih dekat, itu akan menjelaskannya,” katanya. “Untuk Jepang dan AS, jika mereka dapat menemukan cara untuk berkomunikasi dan bekerja sama lebih baik di luar angkasa, maka itu akan menjadi situasi yang saling menguntungkan bagi mereka berdua.”(*(