Arkeolog Menggali Kuil Maya Tertua, Lebih Besar Daripada Piramida Besar Mesir

SURABAYAONLINE.CO-Selama bertahun-tahun, sejarah peradaban manusia kuno dan sisa-sisa yang terkubur telah menarik ratusan arkeolog dari seluruh dunia ke monumen Maya kuno di Meksiko. Sementara beberapa dari mereka masih berusaha untuk membuat temuan yang luar biasa, tim peneliti di Universitas Arizona telah menemukan, apa yang mereka yakini, bisa menjadi monumen Maya terbesar dan tertua yang pernah ditemukan.

Arsitektur kuno yang tersembunyi ditemukan dengan menggunakan Light Detection and Ranging (LiDAR), yang dapat menghasilkan model detail dari segala medan, mengungkapkan rahasia yang biasanya disembunyikan oleh kanopi pohon dan hutan. Pemetaan laser ini tidak hanya membantu para arkeolog tetapi juga meningkatkan kecepatan serta keterampilan para penemu.

LiDAR kini telah mengungkapkan keberadaan arsitektur Maya tertua, yang mencakup lebih banyak wilayah daripada Piramida Besar di Giza, Mesir.

Bukti arkeologis Maya tertua

Peradaban Maya telah berkembang di seluruh Meksiko dan Amerika Tengah dari 2.000 SM hingga zaman Conquistador Spanyol di abad ke-16. Peradaban terkenal karena piramida yang lebih tinggi dan berundak. Selama bertahun-tahun, para arkeolog menemukan beberapa situs kuno seperti Chichen Itza.

Kelompok arkeolog yang dipimpin oleh Takeshi Inomata menggunakan teknologi LiDAR dan menemukan kompleks seremonial berusia 3.000 tahun yang dibangun dari beberapa struktur, termasuk bentuk puncak piramida, di lokasi Aguada Fenix ​​di Meksiko, dekat perbatasan barat laut Guatemala.

Inomata, seorang profesor antropologi di University of Arizona, telah mengungkapkan rincian temuan penelitian baru, yang diterbitkan dalam jurnal Nature, yang menyatakan bahwa “itu sangat besar secara horizontal sehingga jika Anda berjalan di situs, itu tampak seperti bagian dari pemandangan alam. Anda tidak akan mengenali bentuk persegi panjangnya. Tetapi dalam bentuk lidar, bentuknya bagus. ”

Dia menyebutkan bahwa “Tanpa Lidar, kita mungkin akan menyadari pentingnya situs ini pada akhirnya. Tetapi butuh banyak musim pemetaan yang melelahkan di tanah.”

Sebelumnya dikenal sebagai Aguada Fenix, situs Maya di Tabasco ini dibangun antara 1.000 SM dan 800 SM. Platform tinggi yang ditinggikan di situs berdiri dari 10 hingga 15 meter di atas daerah sekitarnya dengan sembilan jalan lintas memanjang dari platform, yang akan digunakan untuk ritual. Sesuai Inomata, tim arkeolognya telah menemukan kapak giok dan benda berharga lainnya di tengah peron.

Selain itu, ia mengatakan ada kemungkinan bahwa ritual itu melibatkan prosesi di jalan lintas, dan pengumpulan sejumlah besar orang di alun-alun persegi panjang. Dia berkata, “Itu adalah tempat berkumpulnya komunitas, yang mungkin memotivasi orang untuk membangunnya.”

Setelah penemuan ini, Patricia McAnany, seorang arkeolog Maya dan seorang profesor di Universitas North Carolina di Chapel Hill dan tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan bahwa teknologi LiDAR telah merevolusi bidang arkeologi seperti penanggalan radiokarbon, lapor CNN.

Memahami penemuan

Temuan baru-baru ini telah menjelaskan bagaimana kehidupan komunitas berkembang di zaman kuno. Seperti halnya McAnany, bukti yang lebih baru menunjukkan bahwa pertemuan ritual membuka jalan bagi kehidupan yang tidak banyak bergerak. Studi itu mengatakan kurangnya platform perumahan menunjukkan penduduknya yang memimpin setidaknya sebagian kehidupan mobil.

Meskipun pandangan tradisional menunjukkan bahwa proyek-proyek konstruksi besar di zaman kuno membutuhkan elit yang kuat dan ketimpangan sosial, Inomata mengatakan bahwa tidak ada indikator yang jelas tentang ketimpangan sosial yang nyata, seperti patung yang mewakili individu status tinggi. Ini menunjukkan bahwa pembangunan Aguada Fenix ​​dilakukan dalam “tidak adanya elit yang kuat,” kata Inomata.(*)