Berapa Lama Covid-19 Dapat Bertahan dalam Freezer?

SURABAYAONLINE.CO-Para ilmuwan berlomba untuk menemukan tingkat kelangsungan hidup untuk cornavirus yang mematikan – dengan laporan itu dapat berkembang di freezer Anda. Jadi berapa banyak yang benar?

Para ilmuwan berlomba untuk menemukan tingkat kelangsungan hidup coronavirus yang mematikan di permukaan, makanan, dan bahkan lemari es.

Sementara beberapa ahli mengatakan bahwa Covid-19 dapat bertahan hingga dua tahun pada suhu di bawah titik beku, wakil kepala petugas medis Australia telah mengangkat masalah ini dan mengungkapkan mereka masih tahu sedikit.

Berbicara selama sesi tanya-jawab langsung di Radio ABC pada hari Minggu malam, Profesor Michael Kidd mengakui bahwa apakah virus dapat bertahan di dalam freezer dan jika demikian untuk waktu yang lama, adalah sesuatu yang “harus dia perhatikan”.

Sejumlah teori ada dalam komunitas ilmiah, termasuk fakta bahwa penelitian terhadap jenis yang serupa telah menunjukkan bahwa virus ini stabil, jika tidak tumbuh subur, pada suhu beku.

Menurut lembaga nirlaba yang berbasis di Washington, D.C., Federasi Ilmuwan Amerika, para peneliti juga percaya suhu yang lebih rendah dan kelembaban yang lebih rendah membantu virus bertahan lebih lama. Mereka curiga bahwa virus itu pasti akan tetap beku.

“Coronavirus, pada dasarnya, adalah virus ‘lengket’,” Dr. Warner Greene, seorang ahli virologi dan peneliti penelitian dengan Gladstone Institutes di San Francisco, mengatakan kepada NBC News.

“Mereka dapat bertahan hidup untuk periode waktu yang mengejutkan di permukaan, meskipun mereka dengan cepat mati di permukaan ini.”

Departemen Kesehatan New Jersey menjelaskan penelitian tahun 2010 “menggunakan dua virus yang terkait dengan virus Covid-19 untuk melihat efek suhu dan kelembaban terhadap kelangsungan hidup virus.

Peneliti menemukan bahwa kedua suhu yang lebih rendah, sekitar 4C, dan tingkat kelembaban yang lebih rendah (20 persen) membantu virus bertahan lebih lama.

“Lebih dari dua pertiga dari virus bertahan selama 28 hari. Di ujung lain spektrum, pada suhu 40C dan kelembaban 80 persen, virus bertahan selama kurang dari 6 jam. ”

Tetapi menurut Dr. Mohamad Mooty, Ketua Departemen, Penyakit Infeksi di Klinik Cleveland Abu Dhabi: “Mereka telah terbukti bertahan selama dua tahun di -20C.”

Profesor Kidd mengulangi penelitian tersebut tetapi mengkonfirmasi bahwa mereka masih belum cukup tahu tentang virus tersebut.

“Telah ada penelitian tentang coronavirus lain, terutama virus SARS, yang telah menemukan virus tersebut dapat tetap aktif bahkan ketika dibekukan selama beberapa waktu.

“Sekarang, apakah fakta ilmiah itu benar-benar relevan di dunia nyata, dan khususnya bagi kita yang memasukkan makanan ke dalam freezer di rumah, belum diketahui.”

Profesor Kidd mengatakan penelitian ini “memperkuat masalah yang sangat penting di sekitar belanja”.

“Ketika orang pergi berbelanja, mereka memastikan ketika kita sampai di rumah mereka mencuci produk kita, yang mungkin telah disentuh oleh orang lain kemudian dimasukkan kembali.

“Mereka juga menyeka ke wadah yang berisi makanan atau barang-barang lainnya yang mereka beli sebelum mereka memasukkannya ke dalam lemari atau memasukkannya ke dalam freezer.

“Ini sangat penting lagi dengan kebersihan tangan sehingga ketika Anda mengambil makanan dari freezer dan Anda membuka sebuah kotak dan membuangnya di sampah dan Anda memasukkan makanan ke dalam oven atau apa pun yang Anda lakukan dengan itu, Anda pergi dan cuci tanganmu lagi. ”

Belum ada bukti sejauh ini tentang orang yang tertular virus melalui belanja bahan makanan.

Profesor Kidd juga memberi peringatan tegas pada sepatumu.

“Salah satu hal lain yang saya ambil minggu lalu adalah pentingnya mencuci tangan setelah melepas sepatu karena kami menemukan virusnya bisa, jika seseorang batuk dan virus ada di lantai, bahwa itu sebenarnya bisa diambil di sol sepatu Anda.

“Ini adalah salah satu hal yang kami pelajari melalui SARS juga, jadi ketika Anda pulang dan melepas sepatu, cuci tangan.”(*)