Gejala Coronavirus: Mengapa Ringan untuk Beberapa Orang, Tetapi Mematikan bagi Orang Lain

SURABAYAONLINE.CO-Sebagian besar dari kita pulih dari coronavirus setelah istirahat beberapa hari, tetapi bagi beberapa yang kurang beruntung itu adalah kondisi yang mengancam jiwa. Itu semua tergantung di mana infeksi berakar

Bagi sebagian orang, infeksi corona virus akan menghasilkan sedikit lebih banyak ketidaknyamanan ringan. Bagi yang lain, ini adalah kondisi yang parah, dan terkadang mengancam jiwa.

Umur jelas merupakan suatu faktor, dengan pasien yang lebih tua lebih mungkin harus rawat inap daripada yang lebih muda, dan virus tampaknya mengenai pria lebih keras daripada wanita.

Kelompok risiko tertinggi adalah orang berusia 60 atau lebih, dan mereka yang memiliki kondisi penyakit yang sudah ada sebelumnya seperti tekanan darah tinggi, diabetes dan penyakit jantung.

Tapi itu bukan keseluruhan cerita. Perdana Menteri Boris Johnson, 55, membutuhkan perawatan intensif, tetapi Pangeran Charles – 16 tahun lebih tua dari Johnson – hanya beristirahat di rumah selama beberapa hari.

Satu dari tujuh pasien mengalami kesulitan bernapas dan komplikasi parah lainnya, sementara 6% menjadi kritis.

Perbedaan utama adalah seberapa jauh penyakit berkembang di dalam tubuh.

Covid-19 umumnya memantapkan dirinya di hidung dan tenggorokan. Jika sistem kekebalan tubuh pasien berhasil mengendalikan virus pada tahap itu, kasus tersebut kemungkinan akan tetap ringan.

Tetapi jika infeksi berlanjut lebih jauh ke tenggorokan, dan menetap di bagian halus yang selalu mengarah ke paru-paru, bahaya meningkat secara dramatis – dan kadang-kadang sangat cepat.

Setelah virus masuk ke jaringan paru-paru, itu menyebabkan pneumonia. Tetapi kerusakan sekunder yang disebabkan oleh respon imun tubuh terhadap infeksi memperburuk masalahnya.

Terkadang respons tubuh terhadap infeksi dapat lepas kendali. Ketika SARS-CoV-2 – virus yang menyebabkan pandemi Covid-19 – memasuki paru-paru, sistem kekebalan tubuh bereaksi dengan mengeroyok virus dengan antibodi.

Dan pada beberapa pasien, sistem kekebalan tubuh juga menyerang kesehatan yang terjadi dalam badai sitokin. Ini adalah fenomena yang sama yang menewaskan jutaan orang selama pandemi Flu Spanyol tahun 1919.

Sistem kekebalan tidak hanya menghancurkan sel-sel yang terinfeksi virus tetapi juga bagian-bagian penting dari sistem pernapasan seperti rambut-rambut kecil yang menjaga debu dan cairan keluar dari paru-paru.

“Anda tidak memiliki kemampuan untuk menjaga barang-barang dari saluran pernapasan bagian bawah,” Jeffery K. Taubenberger, seorang ahli pandemi Flu Spanyol, menjelaskan kepada majalah Fortune.

Dan “barang” itu bisa termasuk kuman berbahaya yang biasanya terbatas di hidung dan tenggorokan, serta bakteri resisten antibiotik yang berkembang biak di rumah sakit. Ironisnya, satu tempat di mana serangga mematikan ini suka hidup adalah di lingkungan lembab ventilator mekanik.(*)