Jepang Akan Kembangkan Pesawat Tempur Generasi Terbaru

SURABAYAONLINE.CO-Lockheed Martin Corporation, Boeing Company dari Amerika dan BAE Systems Inggris dipastikan gigit jari setelah Jepang menolak semua proposal mereka dan berencana mengembangkan pesawat tempur generasi berikutnya dengan berbasis pada teknologi dalam negeri.

Pesawat tempur itu dijuluki F-3 akan menggantikan jet tempur ringan F-2 dan memberikan tandem yang lebih berat pada jet generasi kelima mesin tunggal F-35A. Karena F-35A tidak memiliki kemampuan pertempuran udara maksimal, Jepang ingin F-3 menjelma jadi jet tempur superioritas udara.

Kini Mitsubishi Heavy Industries Jepang di posisi yang kuat untuk mengembangkan pesawat tempur baru tersebut. Perusahaan tersebut telah mengembangkan demonstrasi teknologi yang telah diterbangkan dan dikenal sebagai Shinshin X-2.

Sebuah sumber yang dikutip Inggris menyatakan bahwa pesawat itu telah melakukan tes dengan baik sejauh ini.

Kontrak untuk pesawat tempur generasi berikutnya diperkirakan akan mencapai sekitar US$ 40 miliar, dan merupakan salah satu dari beberapa program generasi keenam yang saat ini dikembangkan sejumlah negara.

Mitsubishi X-2 Shinshin, juga dikenal sebagai ATD-X (Advanced Technology Demonstrator-X), adalah demonstran teknologi eksperimental siluman dan prototipe penelitian yang dirancang untuk menunjukkan teknologi yang diperlukan untuk pesawat tempur generasi kelima asli Jepang, yang ditunjuk F-3.

Proyek demonstran bernilai jutaan dolar sedang dikembangkan oleh Mitsubishi Heavy Industries (MHI) bekerja sama dengan Lembaga Penelitian dan Pengembangan Teknis Kementerian Pertahanan Jepang (TRDI), untuk Pasukan Bela Diri Angkatan Udara Jepang (JASDF).

Prototipe pertama diluncurkan pada Januari 2016 dan penerbangan perdananya dijadwalkan untuk Februari 2016.

Pengembangan Mitsubishi X-2

Sebuah mock-up demonstran X-2 dibangun untuk pengujian dan evolusi karakteristik stealth di Perancis pada tahun 2005. Penerbangan pertama dari model terowongan angin logam dibuat untuk menguji sistem kontrol penerbangan, sensor dan karakteristik kinerja pada tahun 2006.

Program eksperimental ATD-X menerima persetujuan untuk fase pengembangan berikutnya pada tahun 2007 dan demonstran diluncurkan pada tahun 2014.

Dimaksudkan untuk menggantikan armada pesawat tempur tua Jepang, jet siluman F-3 diharapkan memasuki produksi serial pada tahun 2027.
Desain dan fitur

Pesawat demonstran ATD-X sayap ganda bermesin tetap memiliki desain aerodinamis dengan bagian hidung yang lebih panjang. Ia memiliki panjang 14,17m, rentang sayap sekitar 9,1m, dan tinggi 4,51m. Berat lepas landas dan kosong maksimumnya masing-masing adalah 13.000 kg dan 8.900 kg.

Sayap delta yang dipangkas dengan ekstensi akar mutakhir memungkinkan pesawat terbang dengan aman dalam kondisi serangan sudut tinggi. Dua stabilisator vertikal miring keluar pada trailing edge meningkatkan karakteristik aerodinamis dan sembunyi-sembunyi. Pesawat yang panjang dan rata dicampur ke sayap.

Shinshin dioperasikan oleh pilot tunggal dan dilengkapi dengan pengaturan roda pendaratan tipe roda tiga yang dapat ditarik dengan satu roda hidung dan dua roda gigi utama pusat. Ia juga memiliki permukaan kontrol aerodinamis.

Dua intake persegi panjang disediakan di kedua sisi kokpit, sedangkan desain S-duct semakin meningkatkan efisiensi aerodinamis pesawat.(*)