Ilmuwan China Umumkan Bayi Kembar dengan Gen yang Diedit Telah Lahir

SURABAYAONLINE.CO-Dalam sebuah video promosi yang diposting di YouTube pada hari Minggu, peneliti Cina He Jiankui mengungkapkan rincian baru tentang dua bayi yang ia klaim telah dimodifikasi secara genetis sebagai embrio menggunakan teknologi pengeditan gen yang dikenal sebagai CRISPR.

Dalam video itu, Dia mengatakan bahwa gadis kembar itu — bernama Lulu dan Nana — dilahirkan beberapa minggu lalu setelah kehamilan normal. Mereka sekarang di rumah bersama ibu mereka, seorang wanita bernama Grace, dan ayah mereka, Mark, seorang pria yang HIV-positif dan tidak ingin menularkan infeksi ke keturunannya, katanya.

Dia mengatakan kepada Associated Press, bahwa orang tua tidak ingin diidentifikasi atau diwawancarai. Dia, yang belajar di A.S sebelum memulai laboratorium di Universitas Sains dan Teknologi Cina Selatan di Shenzhen, tidak akan memberi tahu AP di mana orang tua tinggal atau di mana pengeditan gen dilakukan.

Jika benar, kelahiran bayi yang diedit gen akan menjadi landmark — dan langkah yang sangat kontroversial bagi sains dan masyarakat.

Video promosinya, yang difilmkan di lingkungan laboratorium, penuh dengan emosi dan kekurangan bukti. Pada satu titik dalam video, Dia mengatakan bahwa Markus tidak pernah mengira dia bisa menjadi ayah, dan sekarang telah menemukan “alasan untuk hidup, alasan untuk bekerja, tujuan” dalam kelahiran putri-putrinya.

(Faktanya, ada cara yang relatif sederhana untuk mencegah orang tua yang HIV-positif menulari anak-anak mereka yang tidak melibatkan pengubahan DNA.)
Dia mengatakan bayi-bayi itu memiliki genom yang diurutkan setelah lahir, yang menegaskan bahwa pengeditan gen telah bekerja dengan aman dan telah diisolasi untuk menonaktifkan gen CCR5 — yang memungkinkan HIV memasuki sel.

“Gadis-gadis itu aman dan sehat seperti bayi lainnya,” katanya dalam video, meskipun ia tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim itu.

Tetapi ada alasan untuk berpikir bahwa kenyataannya lebih rumit daripada gambar indah yang dilukis oleh video He.

Dalam wawancara dengan Associated Press, Dia mengatakan salah satu gadis memiliki kedua salinan CCR5 yang diubah, sementara yang lain hanya satu salinan yang diubah. Masih mungkin bagi orang dengan hanya satu salinan CCR5 untuk mendapatkan HIV, meskipun penelitian pendahuluan menunjukkan bahwa mereka dapat tetap lebih sehat lebih lama jika mereka mendapatkannya.

Selain itu, beberapa ilmuwan yang meninjau dokumentasi yang diberikannya kepada Associated Press mengatakan tampaknya pengeditan tidak lengkap dan belum ada cukup bukti untuk mengetahui apakah pengeditan berfungsi sebagaimana dimaksud atau aman.(*)