AS Ingin Kembangkan Kapal Perang Tak Berawak dan Drone Kapal Selam

SURABAYAONLINE.CO-Angkatan Laut AS meminta ratusan juta dolar untuk mengembangkan dan membeli seluruh armada kendaraan tak berawak untuk “menghadapi tantangan masa depan” dari negara-negara seperti China.

Dalam hal terjadi serangan rudal skala besar dari lawan teori waktu perang, Ronald O’Rourke, seorang pakar angkatan laut dengan Layanan Penelitian Kongres, telah mengusulkan solusi baru: drone maritim, atau “kendaraan tak berawak” (UVs).

UV adalah salah satu dari beberapa kemampuan baru — bersama dengan senjata berenergi terarah, senjata hipersonik, kecerdasan buatan, analitik data besar dan kemampuan dunia maya — yang menurut Angkatan Laut sedang diusahakan untuk memenuhi tantangan militer yang muncul, terutama dari Tiongkok.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pekan lalu oleh Layanan Penelitian Kongres, O’Rourke berpendapat bahwa armada robot akan cepat membeli dalam jumlah besar, tidak akan mengalami kelelahan seperti kru manusia yang menjalankan kapal saat ini, dan lebih dapat dibuang jika dihancurkan dalam pertempuran. Strategi ini seharusnya membantu AS memenuhi tantangan ketika angkatan laut China meningkatkan kapasitas teknis dan jumlah kombatan permukaannya.(*)