Taylor Swift Merilis Rekaman Ulang Album Hit 2008 “Fearless”

SURABAYAONLINE.CO – Bintang musik Amerika Taylor Swift merilis rekaman ulang dari album hit 2008 “Fearless” pada hari Jumat 9 April 2021, saat pemenang Grammy Award berusaha untuk mengambil kembali kendali atas katalog awalnya.

“Fearless (Taylor’s Version)” menampilkan 26 lagu, termasuk enam lagu yang sebelumnya belum dirilis dari vault. Album ini memiliki 13 lagu dari album asli dan enam lainnya dari versi rekaman platinum.

Ini juga menampilkan single “Today Was a Fairytale” dan lagu bonus remix dari “Love Story (Taylor’s Version)” oleh produser Swedia Elvira.

“Itu adalah malam ketika banyak hal berubah,” tulis Swift kepada 153 juta pengikut Instagramnya mengumumkan rilis album.

Pemain berusia 31 tahun, yang telah memenangkan 11 Grammy Awards, mengatakan pada bulan Februari dia akan merilis rekaman ulang “Fearless” menyusul perselisihan berkepanjangan dengan mantan perusahaan rekamannya Big Machine dan eksekutif musik Scooter Braun mengenai hak untuk beberapa hit terbesarnya.

Braun membeli Big Machine pada 2019 setelah Swift meninggalkan label pada 2018 untuk kesepakatan baru dengan Universal Music Group. Tahun lalu, dia menjual rekaman master Swift ke sebuah perusahaan ekuitas swasta dalam kesepakatan yang dilaporkan bernilai lebih dari $ 300 juta.

Swift merilis “Fearless” saat berusia 18 tahun dan album kedua, melambungkannya ke ketenaran global serta memenangkan penghargaan album tahun ini yang didambakan di Grammy.

Kritikus mengatakan penggemarnya akan senang dengan rekaman ulang, dengan penyanyi tetap setia pada versi aslinya 13 tahun kemudian.

“Ini akan membutuhkan seorang ahli Swiftologi yang sangat setia – yang jumlahnya jutaan, masing-masing dipersenjatai dengan sisir bergigi halus – untuk mencari perbedaan kecil, sehingga penyanyi itu benar-benar membuat ulang aransemen aslinya,” kata Los Angeles Times. .

Situs web musik NME mengatakan rekaman ulang itu “merayakan dan tetap setia pada ‘era Tak kenal takut’ Swift.

“Produksi di sini lebih tajam dan lebih hangat daripada aslinya, dan vokal Swift, dapat dimengerti, lebih matang,” tulisnya.

“Mendengarkan kembali seluruh album memiliki efek yang mirip dengan membaca kembali buku harian lama – terutama karena lagu-lagu ini penuh dengan nostalgia yang menonjol pada rilis pertama.”(*)