Kapal Selam Jerman Mudah Disabotase Lawan, Ini Penyebabnya

SURABAYAONLINE.CO – Dalam sebuah laporan yang kemungkinan akan membuat ngeri sekutu NATO-nya, harian Jerman Bild telah mengungkapkan bahwa kapal selam Jerman dilengkapi dengan sistem navigasi Rusia.

Bukan karena sistem mereka sistem navigasi yang buruk, tetapi masalah yang jelas adalah bahwa mereka dapat disabotase atau dimanipulasi oleh badan intelijen asing, terutama Rusia, yang kebetulan merupakan musuh nomor 1.

Berita itu muncul di tengah meningkatnya gesekan antara Rusia dan Barat, terkait masalah seperti Krimea dan perlakuan Moskow terhadap tokoh-tokoh oposisi.

Kremlin juga mengerahkan tank, pasukan, dan helikopter di perbatasan Ukraina, yang memicu kekhawatiran minggu ini di Pentagon.

Menanggapi laporan tersebut, seorang perwira angkatan laut yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Bild, “Tentu saja kami khawatir data kami akan disadap, misalnya oleh dinas intelijen asing.”

Pada tahun 2005, di bawah Kanselir Gerhard Schroeder saat itu, sekitar 100 kapal angkatan laut Jerman dilengkapi dengan sistem navigasi baru dari perusahaan Rusia Transas, sebuah perusahaan yang didirikan di St.Petersburg pada tahun 1990.

Belakangan, pemerintah Jerman memutuskan mendukung Transas dan, menurut Bild, memasang Navi Sailor 4100 (perangkat navigasi untuk posisi, kecepatan, rute) di kapal selam Jerman paling modern U-35 (beroperasi sejak 2015) dan U-36 (sejak 2016).

Transas juga melengkapi armada Rusia dengan simulator tempur dan bahkan mendapat penghargaan dari Jenderal Nikolai Makarov, Kepala Staf Umum Rusia pada 2007-2012.

Pada 2018, perusahaan itu dibeli oleh perusahaan Finlandia Wartsila, tetapi divisi persenjataan tetap di tangan Rusia.

Mantan insinyur Transas sekarang mengembangkan drone tempur untuk militer Rusia. Karena kedekatannya dengan aparat keamanan Rusia, bagian dari Transas ini menjadi fokus badan intelijen Barat, menurut pakar keamanan.

Laporan Bild mengklaim bahwa enkripsi data sistem tidak sesuai dengan standar keamanan militer, dalam referensi nyata ke NATO, di mana Jerman adalah salah satu anggotanya.

“Selama serangan cyber kasus terburuk, data navigasi bisa diretas dan kapal bisa sepenuhnya kehilangan operabilitas,” Bild mengutip seorang perwira yang tidak disebutkan namanya.

Laporan itu juga menunjukkan bahwa Rusia terkadang melakukan manuver angkatan laut di dekat garis pantai Laut Baltik Jerman.

Tobias Lindner, perwakilan Bundestag teratas untuk oposisi Partai Hijau di komite pertahanan parlemen Jerman, menyuarakan peringatan menyusul laporan Bild.

“Bundeswehr harus memastikan bahwa perangkat lunak navigasi angkatan laut tidak menunjukkan kebocoran keamanan. Kementerian harus segera menjelaskan mengapa perangkat lunak dari pabrikan di negara-negara NATO tidak digunakan, ”kata Lindner.

Jerman telah berulang kali menjadi tempat serangan dunia maya dalam beberapa tahun terakhir.

Berlin yakin intelijen Rusia berada di balik peretasan tahun 2015 di mana sekitar 16 gigabyte data, dokumen, dan email disedot dari jaringan TI parlemen Jerman, termasuk email dari kantor parlemen Kanselir Angela Merkel.(*)