Wanita Cantik Asal Ini Disalahkan karena Blokir Terusan Suez

SURABAYAONLINE.CO – Bulan lalu, Marwa Elselehdar melihat ada yang aneh. Berita telah menyebar tentang kapal kontainer besar, Ever Given, yang terjepit di Terusan Suez, membuat salah satu rute pengiriman utama dunia terhenti.

Tetapi ketika dia memeriksa teleponnya, rumor online mengatakan dia yang harus disalahkan.

“Saya terkejut,” kata Marwa, kapten kapal wanita pertama Mesir.

Pada saat penyumbatan Suez, Elselehdar bekerja sebagai rekan pertama, dalam komando Aida IV, ratusan mil jauhnya di Alexandria.

Kapal milik otoritas keamanan maritim Mesir itu menjalankan misi pasokan ke mercusuar di Laut Merah. Ini juga digunakan untuk melatih taruna dari Akademi Arab untuk Sains, Teknologi, dan Transportasi Maritim (AASTMT), universitas regional yang dikelola oleh Liga Arab.

Desas-desus tentang peran Marwa Elselehdar di Ever Given sebagian besar didorong oleh tangkapan layar dari tajuk berita palsu – yang diduga diterbitkan oleh Arab News – yang mengatakan bahwa dia terlibat dalam insiden Suez.

Gambar yang dibuat-buat itu tampaknya berasal dari kisah Arab News asli, yang dirilis pada 22 Maret, yang menampilkan kesuksesan Marwa sebagai kapten kapal wanita pertama Mesir. Foto tersebut telah dibagikan puluhan kali di Twitter dan Facebook.

Beberapa akun Twitter atas namanya juga telah menyebarkan klaim palsu bahwa dia terlibat dengan Ever Given.

Marwa Elselehdar, 29, mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak tahu siapa yang pertama kali menyebarkan berita itu atau mengapa mereka melakukannya.

“Saya merasa bahwa saya mungkin menjadi sasaran mungkin karena saya wanita yang sukses di bidang ini atau karena saya orang Mesir, tetapi saya tidak yakin,” katanya.

Ini bukan pertama kalinya dia menghadapi tantangan dalam industri yang secara historis didominasi oleh pria. Saat ini, perempuan hanya mencapai 2% dari pelaut dunia, menurut Organisasi Maritim Internasional.

Marwa mengatakan dia selalu menyukai laut, dan terinspirasi untuk bergabung dengan angkatan laut pedagang setelah kakaknya mendaftar di AASTMT.

Meskipun akademi hanya menerima laki-laki pada saat itu, dia tetap melamar dan diberi izin untuk bergabung setelah peninjauan hukum oleh Presiden Mesir saat itu Hosni Mubarak.

Selama studinya, Elselehdar mengatakan dia menghadapi seksisme di setiap kesempatan.

“Di atas kapal, mereka semua adalah pria yang lebih tua dengan mentalitas yang berbeda, jadi sulit untuk tidak dapat menemukan orang yang berpikiran sama untuk diajak berkomunikasi,” katanya. “Sangat menantang untuk melalui ini sendirian dan dapat mengatasinya tanpa mempengaruhi kesehatan mental saya.”

“Orang-orang di masyarakat kami masih tidak menerima gagasan tentang gadis-gadis yang bekerja di laut jauh dari keluarga mereka untuk waktu yang lama,” tambahnya. “Tetapi ketika Anda melakukan apa yang Anda sukai, Anda tidak perlu meminta persetujuan semua orang.”

Setelah lulus, Marwa naik ke pangkat first mate, dan menjadi kapten Aida IV ketika menjadi kapal pertama yang menavigasi Terusan Suez yang baru diperluas pada tahun 2015. Saat itu, dia adalah kapten perempuan Mesir termuda dan pertama yang melintasi jalan air.

Pada 2017 dia juga dihormati oleh Presiden Abdel Fattah El-Sisi selama perayaan Hari Perempuan Mesir.

Ketika rumor muncul tentang perannya dalam penyumbatan Suez, dia khawatir akan dampaknya pada pekerjaannya.

“Artikel palsu ini berbahasa Inggris sehingga tersebar di negara lain,” kata Elselehdar. “Saya berusaha keras untuk menyangkal apa yang ada di artikel itu karena itu mempengaruhi reputasi saya dan semua upaya yang saya lakukan untuk menjadi saya sekarang.”

Tetapi dia mengatakan dia merasa didorong oleh beberapa tanggapan.

“Komentar di artikel itu sangat negatif dan kasar tetapi ada begitu banyak komentar suportif lainnya dari orang-orang biasa dan orang-orang yang bekerja dengan saya,” katanya. “Saya memutuskan untuk fokus pada semua dukungan dan cinta yang saya dapatkan, dan kemarahan saya berubah menjadi rasa terima kasih.”

“Juga, perlu disebutkan bahwa saya menjadi lebih terkenal dari sebelumnya,” tambahnya.

Bulan depan Marwa Elselehdar akan mengikuti ujian akhir untuk mendapatkan pangkat kapten penuh, dan berharap dia dapat terus menjadi panutan bagi wanita di industri ini.

“Pesan saya untuk para wanita yang ingin berkecimpung di bidang maritim adalah memperjuangkan apa yang Anda sukai dan tidak membiarkan hal negatif memengaruhi Anda,” kata Marwa.(*)