Barrett M82A1 Senapan Sniper AS yang Memulai Revolusi

SURABAYAONLINE.CO – Senapan tidak dimulai di garasi California, seperti yang dilakukan komputer Apple pertama, tetapi asal-usulnya tidak kalah menguntungkan.

Saat itu tahun 1982, Ronald Reagan menjadi presiden, daftar 100 lagu teratas dipimpin oleh Olivia Newton-John’s Physical, dan St. Louis Cardinals memenangkan World Series.

Ronnie Barrett adalah seorang fotografer profesional, mengambil foto kapal patroli militer yang mirip dengan jenis yang digunakan oleh pasukan Amerika selama perang Vietnam di sungai Tennessee, dekat Nashville.

Dia memperhatikan bahwa kapal patroli itu dipersenjatai dengan dua senapan mesin M2 Browning kaliber .50.

Untuk beberapa alasan, dia mendapat gagasan itu… atau, mungkin itu adalah inspirasi. Bisakah senapan dirancang untuk menembakkan peluru .50 BMG?

Menurut laporan Kyle Mizokami di The National Interest, Barrett tidak memiliki pengalaman merancang senjata api, atau pelatihan.

The Barrett M82

Dia tidak pernah belajar sains atau teknik di perguruan tinggi – pada kenyataannya, dia tidak kuliah sama sekali. Dia bersekolah di Murfreesboro High School sebelum keluar dan memulai studio fotografi.

Namun demikian, di atas meja dapurnya ia menggambar desain senapan kaliber .50 dalam tiga dimensi, untuk menunjukkan bagaimana fungsinya, dan kemudian membawa desainnya ke teknisi lokal.

Sayangnya, tidak ada yang tertarik membantunya.

Dinding tempat dia berlari, adalah keyakinan bahwa … jika senapan kaliber .50 berguna, seseorang akan mengembangkannya sekarang.

Dengan sedikit keberuntungan, Barrett akhirnya menemukan seorang ahli mesin yang simpatik, Bob Mitchell, dan keduanya mulai bekerja di garasi berlantai kerikil dari suku cadang mesin tangan. Kurang dari empat bulan kemudian, mereka memiliki senapan prototipe.

Barrett .50 BMG adalah senapan semi-otomatis yang ditembakkan di bahu yang dirancang di sekitar kartrid .50 BMG. Unik di antara senjata api, laras senapan Barrett mundur ke belakang setelah ditembakkan, National Interest melaporkan.

Blok sungsang dengan kunci putar yang dilengkapi dengan lengan akselerator menggunakan bagian dari energi rekoil untuk mendorong blok saat menembak. Ini mengayuh aksinya, mengokang pin tembak, dan memuat putaran baru dari magasin baja sepuluh putaran.

Hasilnya – M82A1 – adalah senjata yang harus menghasilkan rekoil yang cukup untuk membuat penembakan berulang tidak nyaman, tetapi penggunaan energi mundur untuk siklus aksi dan berat senjata yang berkurang terasa mundur.

Rem moncong baffle ganda yang mengeluarkan gas buang ke kiri dan kanan ditambahkan kemudian dan selanjutnya mengurangi rekoil, National Interest melaporkan.

Mereka tidak mengetahuinya pada saat itu, tetapi mereka baru saja menciptakan salah satu senapan sniper militer berkaliber besar terbesar dalam sejarah.

Barrett membuat tiga puluh senapan produksi awal dan dengan bijak memasang iklan di The Shotgun News. Pesanan awal dengan cepat terjual habis dan Barrett meningkatkan produksi.

Kemudian datang terobosan besar – seseorang di badan Intelijen Pusat melihat iklan tersebut. Berikutnya adalah pesanan senapan untuk melengkapi gerilyawan Mujahidin yang sedang melawan Tentara Soviet di Afghanistan.

CIA melihat senapan Barrett sebagai senjata ideal untuk menyerang Soviet dari jarak jauh, National Interest melaporkan.

Kemampuan Barrett untuk menghancurkan materi perang musuh seperti peralatan komunikasi, kendaraan, senjata, dan barang-barang lain dengan peluru BMG .50 yang berat menciptakan kategori senjata baru – senapan antimaterial.

Menurut Real Clear Defense, tidak seperti senapan sniper presisi aksi baut yang sangat akurat, M82 adalah desain semi-otomatis yang menggunakan operasi aksi mundur, menurunkan akurasi.

Namun, dalam peran antimateri, senapannya unggul. Ketika digunakan melawan persenjataan yang tidak meledak, atau target seperti kendaraan lapis baja ringan atau ringan atau target statis besar, kurangnya akurasi M82 tidak terlalu bermasalah.

Barrett M82 memiliki panjang lima puluh tujuh inci, memiliki laras dua puluh sembilan inci, dan berat sekitar 28 pon. Itu juga memberikan tingkat energi dan jarak yang sebelumnya tidak pernah terdengar dalam senapan sniper, National Interest melaporkan.

Putaran Barrett begitu kuat sehingga masih mempertahankan energi 1.300 kaki pon setelah menempuh jarak 2.000 yard ke bawah. Pada jarak 1,4 mil, peluru M33 masih mengemas 1.000 kaki pon energi – lebih dari tiga kali kekuatan peluru pistol 9mm.

Kombinasi putaran Barrett M82A1 / M33 juga bisa mengenai jarak yang sangat jauh.

Sementara seri senapan M16 memiliki jangkauan efektif maksimum sekitar 600 yard, Barrett dapat menjangkau hingga 1.500 yard atau lebih, dan perusahaan memperingatkan pemilik baru bahwa peluru nyasar dapat melakukan perjalanan hingga lima mil, National Interest melaporkan.

Penembak yang sangat terlatih dapat mendorong putaran hingga 2.000 yard atau lebih tetapi harus menghadapi sejumlah besar peluru yang jatuh karena efek gravitasi, dan faktor lainnya.

Menurut Majalah Special Ops, pembunuhan terkonfirmasi terpanjang yang tercatat dengan Barrett M82A1 Light Fifty (Barrett M107) berada di 3.079 yard (2.815 meter).

Itu dibuat oleh anggota tak dikenal dari Resimen Komando ke-2 dari tentara Australia.

Pembunuhan yang dikonfirmasi terjadi pada 2 April 2012, di Afghanistan.

Akhirnya, Barrett menerima perintah dari Angkatan Darat Swedia, Korps Marinir AS, Angkatan Darat AS, dan Pasukan Operasi Khusus AS, National Interest melaporkan.

Sayangnya, IRA Sementara menyelundupkan sejumlah M82 ke Irlandia dari Amerika Serikat pada 1980-an, yang tampaknya dibuat dan dijual oleh seorang pembuat senjata dan mantan karyawan Barrett Firearms di Texas.

IRA melengkapi dua tim penembak jitu dengan light-fifties, kemudian diperkuat dengan beberapa M90 yang dibeli di AS dari pedagang senjata pada tahun 1995. Penembak jitu IRA membunuh lima tentara dan seorang polisi dengan senapan .50 dari tahun 1992 hingga 1997.

Kegunaan senapan sniper kaliber berat, yang pernah dikatakan Ronnie Barrett dapat melumpuhkan jet bernilai jutaan dolar di darat dengan peluru dua dolar, telah berulang kali dibuktikan atas berbagai konflik, termasuk perang di Irak, Afghanistan.

Saat ini, Barrett M82A1 digunakan oleh lebih dari enam puluh negara, sebagian besar negara NATO dan sekutu AS di Asia dan Timur Tengah.

Semua kekuatan militer utama menggunakan senapan penembak jitu kelas 12,7mm / .50 mereka sendiri, dengan senapan OSV-96 Rusia yang bertugas dengan Pasukan Darat Rusia dan Zijiang M99 milik Tiongkok yang bertugas dengan Tentara Pembebasan Rakyat.

Tetapi Barrett M82A1, senapan yang tidak ingin dibuat oleh siapa pun, yang akhirnya memulai revolusi.(*)

Sumber: National Interest, RealClearDefense, WeAreTheMighty, Special Ops Magazine, Wikipedia

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *