Yang Feiyuei Memungut Sampah di Ketinggian 400 Meter

SURABAYAONLINE.CO- Bergantung 400 meter (1.300 kaki) di atas ruang kosong, hanya digantung dengan tali, Yang Feiyue bukanlah pemungut sampah biasa.

Pekerjaan pria berusia 48 tahun itu adalah menuruni tebing di pegunungan Tianmen, China tengah – sebuah area yang terkenal karena keindahan alamnya tetapi diganggu oleh plastik dan limbah lainnya.

“Apa aku takut?” kata Yang sambil melangkah melewati pagar pembatas. “Tidak, aku sudah terbiasa.”

Media lokal menyebut Yang dan timnya “the Spidermen”, seperti nama manusia laba-laba pahlawan super pencakar langit, dan mudah untuk mengetahui alasannya.

Yang turun dan menggantung di permukaan tebing yang curam, dengan sabar memungut sampah yang dibuang oleh turis.

Rekan-rekannya di puncak berpegangan kuat pada talinya, terikat pada kait di batu. Setelah selesai, dia diangkut melalui sistem tarik.

Kantong sampah Yang penuh dengan botol air, kemasan, dan tisu.

“Saat hujan turun, kami mendapatkan ponco sekali pakai – dan sejak pandemi, kami juga mendapatkan masker wajah,” jelasnya.

Tim Yang dibentuk pada tahun 2010 oleh pengelola gunung Tianmen untuk menangani sampah yang menumpuk di sisinya, sayangnya kejadian ini umum terjadi di tempat-tempat indah China.

Banyaknya stand yang menjual makanan dan minuman di tempat-tempat wisata menjadi sumber utama kemasan yang terkadang akhirnya terlempar ke tanah – atau ke tebing.

Kampanye di sekolah dan media telah meningkatkan kesadaran lingkungan masyarakat, seiring dengan peningkatan tempat sampah daur ulang di ruang publik.

“Dalam 10 tahun terakhir, kami telah melihat semakin sedikit yang membuang sampah sembarangan,” kata Ding Yunjuan, wakil direktur pemasaran untuk gunung tersebut.

“Sebelumnya, ‘Spidermen’ kami mengumpulkan lima ton sampah setahun. Turis saat ini lebih beradab.”

Meski begitu, Yang dan rekan-rekannya mengumpulkan dua ton pada tahun 2020 – terlepas dari kenyataan bahwa pandemi virus corona secara signifikan mengurangi jumlah pengunjung.

Tidak mengherankan, pekerjaan itu menuntut secara fisik.

Dia mengatakan akan terus menuruni lereng gunung selama diperlukan.

Sementara Yang mengaku menikmati julukan ‘Spiderman’, motif sebenarnya adalah pelestarian gunung.

“Kami bertindak demi keindahan situs itu,” katanya. “Jadi aku tidak keberatan mengerjakannya!”