Apa yang Didapat Ketika Pria Ini Keliling Dunia Jalan Kaki

SURABAYAONLINE.CO-Pada Januari 2013, Paul Salopek memulai perjalanan yang seharusnya menjadi perjalanan tujuh tahun, 21.000 mil (33.800 km) di seluruh dunia. Dia bahkan belum setengah jalan.

Perjalanan, yang dia sebut Jalan Keluar dari Eden, adalah mengikuti jejak umat manusia, manusia pertama yang pindah dari Afrika untuk mulai menjelajahi dunia beberapa milenium lalu.

Rute Salopek akan membawanya dari Ethiopia ke Argentina, melalui Asia Barat yang dilanda perang, Jalur Sutra, anak benua India (yang dia tinggalkan lebih dari setahun yang lalu, ke Myanmar), melintasi China dan Siberia, dan di sepanjang pantai barat Utara. dan Amerika Selatan, akhirnya ke Tierra del Fuego di ujung paling selatan dari daratan Amerika Selatan.

Salopek adalah seorang jurnalis yang berjalan dari satu berita topik ke topik berikutnya alih-alih mengemudi atau terbang ke mereka. Di era tweet yang menyamar sebagai berita, dan clickbait yang menarik perhatian, ia mempraktikkan jurnalisme lambat: mendongeng dengan gaya antropologis namun tetap layak diberitakan.

Pemenang Penghargaan Pulitzer dan rekan National Geographic, Salopek, 58, mempelajari biologi lingkungan tetapi telah bekerja sebagai jurnalis sejak 1985.

Dia telah melaporkan untuk publikasi seperti Chicago Tribune dan National Geographic, meliputi perang, perdagangan senjata ilegal, masalah kesehatan masyarakat dan dampak penangkapan ikan berlebihan, di antara topik lainnya.

Kisah orang-orang yang dia temui dan daerah yang dia lintasi di Out of Eden Walk berkumpul di bab online. Empat bab lengkap sejauh ini termasuk Arab Saudi, Yordania, Tepi Barat dan bentangan Israel, berjudul Tanah Suci – tempat kelahiran tiga agama monoteistik terkuat di dunia – dan “stan” Asia Tengah, dari Kazakhstan ke Pakistan, di bawah judul Silk Road.

Terperangkap dalam pandemi setelah menyelesaikan perjalanan pengembaraannya di Myanmar, Salopek menunggu di kota kecil Putao, di negara bagian Kachin utara Myanmar, untuk membuka kembali perbatasan sehingga dia dapat melanjutkan perjalanan ke China. Tapi dia tidak terburu-buru.

Memang, ia telah lama berhenti di tempat lain, kadang-kadang karena masalah geopolitik (tiga bulan di Haifa, Israel, misalnya), atau cuaca buruk (sembilan bulan di Tbilisi, Georgia, menunggu salju di pegunungan mencair).

Alih-alih melihat hambatan seperti itu sebagai penghalang, Salopek menemukan cara produktif untuk mengisi waktunya; di Myanmar, dia menyelesaikan buku yang dia mulai tulis sebelumnya dalam apa yang dia gambarkan sebagai “pertengkaran antarbenua”.

“Inilah hidupku sekarang,” katanya dengan riang, “jadi apapun yang terjadi – penundaan dan perayaan, perjalanan sampingan – semua ini adalah bagian dari perjalanan.”

Antara lain, ia telah menemukan bahwa otak manusia – yah, paling tidak – bekerja paling baik sementara kecepatan tetap sekitar 5 km / jam dipertahankan. Kecepatan ini, katanya, memungkinkan kontemplasi yang tepat tentang orang-orang dan komunitas yang dia temui.

“Namun berjalan tetap membuat Anda terus bergerak,” katanya. “Anda tidak pernah berhenti, atau berlama-lama di satu tempat sehingga Anda kehilangan perspektif, atau menjadi terlalu letih, atau menjadi terpengaruh secara intelektual. Itu membuat keingintahuan Anda utuh. ”

Keingintahuan inilah yang membantu membangun gambarannya tentang planet kita. “Jalan kaki adalah perangkat pembingkaian global dengan aksi serial, seperti bab dalam sebuah buku, hanya bab yang disebut geografi dan sejarah,” katanya.

Kirimannya, diterbitkan secara teratur di subsite National Geographic’s Out of Eden Walk, mencakup berbagai tema – kota terlantar yang dia kunjungi di Siprus, misalnya, atau ketika dia menemukan pembuat kertas tradisional di Uzbekistan – dan datang disertai dengan cerita yang diceritakan oleh perang pengungsi dan penenun sutra, dukun tradisional, dan pengadu kuda.

Salopek berjalan tanpa rencana yang tidak berubah, mencari tempat untuk tidur di mana pun dia berhenti pada hari itu.

Untuk memastikan tidak ada yang hilang dalam terjemahan, ia meminta bantuan pejalan kaki lokal – penerjemah, pemandu trekking, aktivis lingkungan, jurnalis dan reporter – untuk membantunya tidak hanya dengan bahasanya, tetapi juga untuk memahami perspektif yang sering dilewatkan oleh orang luar.

Fotografer John Stanmeyer terbang untuk bergabung dengannya sekali atau dua kali setahun, tetapi selain itu, dia tidak memiliki kru yang bepergian dengannya atau memantau kemajuannya.

Di India, tempat ia menghabiskan waktu hampir 18 bulan dan menempuh jarak 4.000 km, ia ditemani, antara lain, fotografer lingkungan Arati Kumar-Rao, reporter hak asasi manusia Priyanka Borpujari, jurnalis Prem Panicker, dan pakar sungai India Siddharth Agarwal. Dari mereka, kata Salopek, dia belajar tentang “seni, menulis, hak-hak sipil, toleransi, dan ketahanan belaka”.

Para pejalan kaki menemukan kegembiraan yang kaya dan tak terduga dari mereka sendiri: bagi Kumar-Rao, yang berjalan hampir 700 km dengan Salopek, awalnya melalui Punjab dan Rajasthan, itu adalah penampakan lumba-lumba sungai Indus yang langka.(*)