Kucing Rentan Virus Corona

SURABAYAONLINE.CO-Sebuah studi baru dari Tiongkok menyimpulkan bahwa kucing sangat rentan terhadap virus corona, dan dapat menyebarkannya satu sama lain.

Dilakukan oleh tim di Institut Penelitian Veteriner Harbin China, studi – yang diterbitkan di situs bioRxv dan belum ditinjau oleh rekan – awalnya dilakukan untuk menentukan vektor yang tepat dari mana virus menyebar ke manusia. Para peneliti menyelidiki kerentanan hewan yang berbeda yang umumnya berhubungan dekat dengan manusia dengan memaparkan mereka pada virus.

Studi ini menyimpulkan bahwa kucing, serta musang, rentan dan dapat tertular serta menularkan COVID-19.

Gagasan tentang kucing menjadi rentan bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan pengamatan serupa telah dibuat selama wabah SARS pada tahun 2003, yang merupakan penyakit yang mirip dengan coronavirus novel.

Temuan ini datang beberapa hari setelah kasus kucing yang dites positif untuk virus dikonfirmasi di Belgia, Live Science melaporkan. Dalam kasus ini, kucing pertama kali menunjukkan gejala coronavirus sekitar satu minggu setelah pemiliknya juga menjadi sakit setelah perjalanan ke Italia.
Menurut laporan Live Science, kucing itu pulih setelah hanya sembilan hari.

Ini bertentangan dengan laporan dari bulan lalu, dengan para ahli berteori bahwa hewan peliharaan dapat membawa, meskipun tidak menangkap, virus.

Namun, meski kucing dapat menangkap virus corona dari manusia dan satu sama lain, tidak ada bukti bahwa kucing dapat menginfeksi manusia.

“Harus diingat bahwa kucing tidak bermain banyak, jika ada, peran dalam penyebaran [COVID-19],” kata ahli virologi Universitas Nottingham, Prof. Jonathan Ball kepada The Guardian.

“Penularan dari manusia ke manusia jelas merupakan pendorong utama, jadi tidak perlu panik tentang kucing sebagai sumber penting virus.”

Namun, orang yang memiliki kucing harus berhati-hati agar tidak menginfeksi mereka secara tidak sengaja.

“Orang-orang harus mengambil tindakan pencegahan biasa mencuci tangan ketika memegang hewan peliharaan mereka, dan menghindari kontak yang terlalu intim, terutama jika sakit dengan COVID,” kata ketua penyakit menular veteriner University of Liverpool Prof. Eric Fèvre kepada The Guardian.
“Penting untuk menambahkan bahwa ini tidak mengatakan apa-apa tentang bagaimana virus yang keluar dari kucing dapat menularkan atau tidak menular ke manusia.”

“Jelas, jika Anda berpikir Anda memiliki Covid-19 dan berbagi rumah dengan kucing, maka akan masuk akal untuk membatasi interaksi dekat dengan teman berbulu Anda sampai Anda lebih baik,” tambah Bell.

Kucing dan musang bukan satu-satunya hewan yang dipastikan rentan, gorila juga diyakini sangat rentan terhadap virus. Namun, ini bukan sesuatu yang luar biasa bagi gorila, karena penyakit pernapasan manusia adalah salah satu bahaya terbesar yang dihadapi populasi gorila yang tersisa di dunia.

Meski kucing rentan, bagaimanapun, anjing tidak, menurut penelitian itu. Hewan lain yang tampaknya tidak rentan termasuk ayam, bebek, dan babi.(*)