Pemerintah China Denda Alibaba Milik Jack Ma Satu Miliar Dolar

SURABAYAONLINE.CO – Pemerintah Cina memberi tamparan untuk miliarder China Jack Ma – pemerintah PKT bergerak ke depan untuk menjatuhkan denda $ 1 miliar pada raksasa e-commerce Alibaba setelah penyelidikan selama berbulan-bulan terhadap dugaan pelanggaran aturan monopoli.

Pada akhir Desember tahun lalu, ada laporan bahwa pemerintah China berencana menasionalisasi Alibaba, perusahaan andalan Jack Ma, serta Ant Group. Kehebohan berita dimulai setelah penyelidik China mendirikan kantor di kantor pusat Alibaba pada November.

Ini diikuti oleh berita buruk lebih lanjut untuk Jack Ma karena fokusnya beralih ke kritiknya terhadap Presiden Xi Jinping dan konsekuensinya. Ada spekulasi bahwa Jack Mas mungkin ditahan dan bahkan dia mungkin sudah mati. Beberapa bulan absen dari kehidupan publik memicu spekulasi bahkan ketika saham perusahaan yang menjalankan portal belanja online terbesar di China terus berdarah.

Selidiki Perusahaannya

Tulisan di dinding untuk Jack Ma terlihat jelas ketika regulator keuangan China memblokir rekor penawaran umum perdana (IPO) anak perusahaan Alibaba, Ant Group, senilai $ 35 miliar. Penyelidikan terhadap perusahaannya dan penggerebekan di tempat mereka menyusul, yang menyebabkan hilangnya Jack Ma dari kehidupan publik.

AFP melaporkan bahwa hukuman finansial untuk Alibaba akan diselesaikan setelah langkah-langkah tersebut disetujui oleh pimpinan tertinggi China. Berita tentang pemerintah PKC yang memberikan denda besar pada Alibaba pertama kali dilaporkan oleh Wall Street Journal. Juru bicara Alibaba tidak menerima permintaan komentar, kata AFP. Regulator antimonopoli China juga tidak menyelidiki Alibaba.

Kekhawatiran Xi Jinping

Dilaporkan pada bulan lalu bahwa Xi Jinping telah menghitung bahwa IPO Grup Semut Jack Ma akan memiliki sejumlah penerima manfaat yang tidak diinginkan selain menambah tekanan pada sistem keuangan. Laporan WSJ mengatakan bahwa Xi telah meramalkan bahwa Jack Ma melemahkan misinya untuk memperkuat pengawasan dan regulasi keuangan. Xi sangat marah karena Ma mengkritik kebijakan regulasi dan melanjutkan IPO, yang akan menambah risiko pada sistem keuangan.

Itu juga salah satu kekhawatiran Xi bahwa struktur kepemilikan Grup Ant yang kompleks berarti bahwa sejumlah orang di persimpangan Beijing akan memperoleh banyak keuntungan dari apa yang akan menjadi IPO terbesar di dunia.

Mencapai Kesepakatan Dengan Regulator?

Penerima manfaat potensial dari IPO termasuk “sekelompok pemain kekuatan China yang terhubung dengan baik, termasuk beberapa yang memiliki hubungan dengan keluarga politik yang mewakili tantangan potensial bagi Presiden Xi dan lingkaran dalamnya,” jurnal itu melaporkan.

Bulan lalu juga dilaporkan bahwa Grup Semut Jack Ma telah mencapai kesepakatan dengan regulator China untuk membahas rencana restrukturisasi. Sesuai perjanjian yang diklaim, dilansir Bloomberg, raksasa fintech itu akan diubah menjadi perusahaan induk keuangan. Rencananya, seluruh bisnis Ant akan dialihkan ke holding company. Ini termasuk penawaran teknologi Ant di sektor-sektor seperti blockchain dan pengiriman makanan, kata laporan itu.