Memory Piala Dunia: Paolo Rossi Pahlawan Piala Dunia 1982

SURABAYAONLINE.CO – Rossi tidak pernah menjadi abadi seperti yang disebut-sebut pada awal karirnya – dia baru berusia 20-an ketika Juventus mendapatkannya dengan biaya rekor dunia – namun dia memberikan momen Piala Dunia Italia yang paling abadi.

Rossi adalah seorang pahlawan, namun tidak dirayakan seperti itu, sosoknya mungkin  dilupakan di luar negaranya sendiri. Rossi tidak akan memperdebatkan GOATs, slotnya di All Time XI Italia yang tidak pasti, namun namanya muncul ketika seseorang berbicara tentang pahlawan Piala Dunia.

Rossi tidak pernah menjadi binatang pencetak gol yang berbakat atau instingnya – dia mencetak 138 gol dalam 334 pertandingan untuk berbagai klub dan 20 dari 48 untuk negaranya – tetapi dia diberkati dengan kesempatan yang sempurna.

“Seorang pria yang berubah menjadi binatang buas dalam pertandingan besar,” demikian kata teman sezaman dan temannya,kiper Timnas Italia Dino Zoff.

Contoh sempurna adalah Piala Dunia 1982 di Spanyol, yang tidak diragukan lagi adalah puncak Rossi. Terlibat dalam skandal taruhan pada tahun 1980 dan diskors selama tiga tahun oleh Federasi Sepak Bola Italia, meskipun dia tidak dinyatakan bersalah oleh pengadilan Italia dan dia sangat bersikeras bahwa dia tidak bersalah, striker itu tampak benar-benar berkarat dalam empat pertandingan pertamanya di Piala Dunia. .

Pelatih Enzo Bearzot harus menghindari pertanyaan sulit dari media, terlebih lagi dengan latar belakang federasi nasional yang memotong larangannya untuk mengatasi kekurangan gol Italia. “Membawa dia langsung ke Piala Dunia adalah pertaruhan, tapi dalam dua tahun dia absen, saya tidak bisa menemukan siapa pun untuk menggantikannya,” Bearzot terpaksa mengakui.

Rossi, juga, diburu oleh media, dan kepada mereka, dia berulang kali berkata: “Anda tidak bisa mengharapkan saya menjadi penyelamat sepak bola Italia. Hanya pemain seperti Pele yang mampu mengubah seluruh tim. Dan aku bukan Pele. ”

Namun, melawan penerus emas Pele, ia mencetak hat-trick yang menentukan kariernya sendiri serta menebus status sepak bola bangsanya. Itu adalah masa-masa sulit bagi sepak bola Italia, ketika mafioso itu diduga menjalankan sepak bola Italia, ketika tuduhan mengatur dan membuang pertandingan adalah hal yang rutin, ketika konsep sepak bola mereka dianggap norak dan ketinggalan jaman, dan ketika Italia perlahan-lahan keluar dari royalti sepak bola.

Beberapa typecasting adalah, well, typecasting belaka. Misalnya, tim Bearzot bukanlah pedagang catenaccio. Sebaliknya, il gioco all’Italiana, versi catenaccio yang lebih progresif, ditandai dengan pergantian peran dan gerakan yang mengalir.

Tapi mereka sangat membutuhkan seorang pahlawan. Dan Rossi terjadi pada malam itu di Estadi de Sarrià di Barcelona. Bertahun-tahun kemudian, dia menyebut pertandingan itu mimpi, tapi itu berakhir terlalu cepat. “Di satu sisi saya merasa puas. Saya berkata pada diri saya sendiri, ‘Anda berhasil’. Di sisi lain, saya kecewa karena semua ini berakhir begitu saja, ”ucapnya dalam wawancara kepada situs FIFA.

Beberapa memberi Italia sedikit kesempatan untuk membalikkan favorit para romantisme, Brasil. Lebih sedikit lagi, Rossi meramalkan mencetak tiga gol dengan cara yang dia lakukan. Hanya kiper Brasil, Waldir Peres, yang memiliki firasat buruk. Sehari sebelum pertandingan, dia mengatakan kepada pers bahwa dia takut Rossi memilih pertandingan tertentu untuk “bangkit kembali”.

Tiga gol tidak hanya menentukan karir Rossi tetapi juga menggambarkan kemampuan terbaiknya. Bukan penyerang tertinggi atau terkuat, hampir setinggi lima kaki sembilan dan berat 65 kg, permainannya berputar di sekitar antisipasi dan gerakan off-the-ball yang cerdas. Dia diam-diam melayang ke luar angkasa dan menerkam peluang dengan kesukaan pemburu. Gol pertama dari gol tersebut adalah sundulan yang tepat, yang kedua adalah umpan yang kuat melewati Peres, memanfaatkan umpan ceroboh dari Brasil dengan sebaik-baiknya. Yang ketiga lebih seperti apa yang terkenal dengan penggantinya tahun 1990-an Filippo Inzaghi, muncul dari jarak tiga yard.

Bukan Striker

Namun, Rossi bukanlah pemain No 9. yang konvensional, bukan 10 atau 9. Secara definisi, dia adalah seorang sayap kanan tetapi diberi peran jelajah bebas di tim nasional. Bersama Juventus dan AC Milan, dia melakukan apa yang dalam sepakbola modern disebut peran Firmino – menarik para pemain bertahan ke arahnya dan menciptakan ruang untuk sesama penyerang. Bearzot sering bercanda: “Hanya Rossi yang tahu di mana Rossi bermain. Dan hanya Rossi yang tahu kapan dia bermain. ” Pernyataan terakhir adalah penggalian atas ketidakkonsistenannya pasca-skorsing.

Mungkin, keterampilan dan reputasi yang ketinggalan zaman itu menghalangi dia mencapai pengikut sesat bahkan di Italia. Dia tidak memiliki sutra Roberto Baggio, tipu daya Alessandro del Piero, atau visi Francesco Totti. Namun, tidak ada penyerang Italia lain yang memenangkan Piala Dunia sendirian seperti Rossi – mengalahkan Brasil Zico, Argentina Maradona, Polandia Zbigniew Boniek, dan di final, Jerman Barat Karl-Heinz Rummenigge. Hat-trick tersebut diikuti oleh dua gol melawan Polandia di semifinal dan gol pembuka melawan Jerman Barat di final. Rossi memenangkan Sepatu Emas, dan kemudian di tahun itu Ballon d’Or.

Kejayaan Piala Dunia Italia mengubah sepak bola dengan lebih dari satu cara. Negara ini segera menjadi pusat taktis dan komersial sepak bola Eropa, menarik yang terbaik dari dunia dan menghasilkan pemikiran zaman baru. Dan selama hampir tiga dekade, yang berpuncak pada kemenangan Piala Dunia 2006, Italia terus menjadi kekuatan yang tidak bisa dilewatkan.

Namun, selama bertahun-tahun, Rossi menyelinap keluar dari domain publik dan diasingkan ke labirin pribadi, kadang-kadang keluar untuktelevisi. Dia mungkin tidak pernah mencapai keabadian dalam sepakbola, tetapi dia memberikan Italia momen abadi, yang akan hidup selamanya.(*)