Minum Teh dan Kopi Sama-sama Menyehatkan, Namun Begini Penjelasan Dokter

SURABAYAONLINE.CO – Orang Inggris suka teh. Diyakini orang Inggris minum 165 juta cangkir setiap hari. Di belakangnya adalah kopi, dengan 95 juta cangkir diminum setiap hari. Kadang-kadang kita memilih salah satu dari yang lain berdasarkan keyakinan bahwa itu lebih sehat, lebih baik untuk membuat kita tetap terjaga atau untuk menenangkan kita, atau memiliki efek samping yang lebih sedikit. Tapi adakah alasan nyata untuk memilih antara teh dan kopi, selain preferensi pribadi?

Jumlah kafein dalam teh dan kopi bervariasi, tergantung pada kekuatan, variasi, dan metode penyeduhannya, tetapi kopi cenderung mengandung lebih banyak daripada teh. Murni berdasarkan asumsi bahwa kafein sama dengan peningkatan kewaspadaan, kopi menang saat membangunkan kita. Tetapi beberapa penelitian menunjukkan bahwa tidak sesederhana itu.

Jumlah kafein rendah hingga sedang (40-300mg) yang biasanya terkandung dalam secangkir kopi telah terbukti meningkatkan kewaspadaan, perhatian, dan waktu reaksi, tetapi memiliki efek yang kurang konsisten pada memori, penilaian, dan pengambilan keputusan.

Ada bukti bahwa efek kafein dalam secangkir teh ditingkatkan oleh asam amino yang dikandungnya, yang disebut L-theanine, jika diminum secara teratur. Penelitian menemukan “L-theanine dapat berinteraksi dengan kafein untuk meningkatkan kinerja dalam hal pengalihan perhatian dan kemampuan untuk mengabaikan gangguan”. Jadi, jika menurut Anda teh memiliki efek yang lebih positif dalam membuat Anda tetap waspada, Anda mungkin benar!

Berapa harga dari semua kewaspadaan ekstra ini? Setelah 5–6 jam, sekitar setengah dari kafein yang Anda minum akan tetap ada di sistem Anda, dan setelah 10–12 jam, seperempatnya masih ada di sana, menurut ilmuwan tidur Matt Walker. Ini berarti Anda mungkin mengalami kesulitan untuk tertidur atau tertidur. “Beberapa orang mengatakan kepada saya [mereka] dapat menikmati espresso dengan makan malam dan tertidur dengan baik”, kata Walker. Tetapi kafein dapat menurunkan jumlah tidur nyenyak restoratif yang Anda miliki dan akibatnya “Anda bisa bangun keesokan paginya dan tidak merasa segar”, lanjutnya.

Satu studi menyimpulkan, “konsumsi teh sepanjang hari menghasilkan efek peringatan yang mirip dengan kopi, meskipun tingkat kafein lebih rendah, tetapi cenderung tidak mengganggu tidur”. Apa pun pilihannya, sebaiknya batasi konsumsi minuman berkafein (terutama yang mengandung stimulan tinggi) untuk waktu yang lama sebelum Anda pergi tidur.

Sebuah studi University College London (UCL) menemukan bahwa minum teh hitam “dapat mempercepat pemulihan dari stres sehari-hari dalam hidup”, menurut Andrew Steptoe, Profesor di Departemen Epidemiologi dan Kesehatan Masyarakat universitas. Tapi “kami tidak tahu ramuan teh apa yang bertanggung jawab atas efek pemulihan stres dan relaksasi ini,” tambahnya.

Teh hijau rendah kafein juga terbukti dapat mengurangi stres pada beberapa orang. Para peneliti meletakkan ini pada asam amino yang disebutkan sebelumnya, L-theanine, yang telah ditemukan untuk mengurangi stres dan kecemasan akut. L-theanine juga hadir, dalam konsentrasi yang lebih rendah, dalam teh hitam.

Ada sedikit penelitian tentang efek kopi pada stres, tetapi para peneliti telah menemukan kafein dalam jumlah sedang hingga tinggi terkait dengan tingkat kecemasan yang lebih tinggi.

NHS menyarankan “minum terlalu banyak kafein dapat membuat Anda lebih cemas dari biasanya”. Jadi, mengonsumsi kopi tanpa kafein adalah yang terbaik saat Anda ingin bersantai.

Mana yang terbaik untuk kesehatan?

Tidak masalah untuk minum teh dan kopi sebagai bagian dari diet seimbang, menurut NHS. Namun, beberapa penelitian menunjukkan minuman berkafein membuat tubuh memproduksi urin lebih cepat sehingga menyebabkan dehidrasi.

Baik teh dan kopi sama-sama mengandung polifenol, yang merupakan “senyawa tanaman yang baik untuk kesehatan kita”, kata ahli diet Sophie Medlin. Meskipun kopi mengandung lebih banyak polifenol daripada teh, menurut sebuah penelitian, kopi tidak mengandung jenis yang persis sama. Kedua minuman tersebut telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan, termasuk mengurangi risiko terkena diabetes tipe-2. Tetapi minum lebih dari empat cangkir kopi sehari dapat meningkatkan tekanan darah Anda, menurut NHS.

Beberapa orang mungkin sensitif terhadap kafein, dan jika Anda dipengaruhi oleh efek samping seperti masalah pencernaan, kecemasan, atau gangguan tidur, Anda mungkin ingin memilih teh daripada kopi, atau beralih ke minuman tanpa kafein.

Jika Anda memutuskan untuk menghentikan kafein, yang terbaik adalah melakukannya secara bertahap untuk menghindari gejala putus obat yang parah. Tingkat keparahan gejala biasanya meningkat sesuai dengan seberapa banyak kafein yang Anda minum. Anda bisa memperkirakan peminum kopi memiliki gejala yang lebih buruk daripada peminum teh, karena kandungan kafeinnya lebih tinggi, tetapi itu tergantung seberapa banyak Anda minum.

Wanita hamil harus “membatasi asupan minuman berkafein”, menurut NHS, dan kafein tidak cocok untuk balita dan anak kecil, itu yang pasti.(bbc)