Rusia Dituduh Curi Informasi Vaksin oleh Sejumlah Negara

SURABAYAONLINE.CO-Pandemi COVID-19 dilaporkan telah membunuh lebih dari 588 ribu jiwa, menginfeksi lebih dari 13,7 juta orang dan melumpuhkan ekonomi global sejak kemunculannya di akhir tahun lalu. Dan kini harapan dunia telah beralih ke penemuan vaksin untuk mengakhiri pandemi.

Kabar positif terbaru muncul dari media Inggris yang melaporkan pada Kamis (16/07) bahwa uji coba yang dilakukan oleh Universitas Oxford menunjukkan bahwa vaksin prototipe yang diuji telah menghasilkan kekebalan terhadap COVID-19.

Tetapi beberapa jam setelah itu, Pusat Keamanan Siber Nasional Inggris mengatakan bahwa kelompok peretasan yang dikenal dengan sebutan APT29 telah menargetkan laboratorium-laboratorium Inggris yang melakukan pengembangan vaksin untuk “mencuri kekayaan intelektual yang berharga”.

Lembaga keamanan siber itu mengatakan “hampir pasti (95%+) bahwa APT29 merupakan bagian dari Badan Intelijen Rusia” dan mereka menargetkan para peneliti “sangat mungkin (80-90%)” untuk “mengumpulkan informasi tentang penelitian vaksin COVID-19.”

Melalui pernyataan resmi, AS, Inggris, dan Kanada sama-sama menuduh Rusia.

Rusia di sisi lain membantah keterlibatannya, dengan juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan: “Rusia tidak ada hubungannya dengan upaya ini.”

Brasil dan AS, dua negara terparah 

Tuduhan pencurian informasi mengenai vaksin ini muncul di saat jumlah korban COVID-19 di dua negara paling parah kian melonjak, Brasil dan AS.

Pada kamis (16/07), kedua negara alami penambahan kasus luar biasa. Brasil melonjak hingga tembus 2 juta kasus infeksi dan AS menambahkan lebih dari 68 ribu kasus dalam waktu 24 jam, rekor harian baru di negara itu.

Para ahli mengatakan beban kasus yang dilaporkan di Brasil, rumah bagi sekitar 209 juta orang, sejatinya bisa 10 kali lipat lebih banyak. Sementara, jumlah kematian bisa dua kali lipat lebih banyak dari angka resmi yang dilaporkan, 76 ribu kematian.

Sama halnya dengan AS, Brasil yang merupakan ekonomi terbesar Amerika Latin dipimpin oleh seorang pemimpin populis, Jair Bolsonaro, yang telah meremehkan virus corona dan mengkritik langkah pembatasan. Bolsonaro sendiri dinyatakan positif COVID-19 pekan lalu.

Meski sejatinya angka kasusnya sudah sangat suram, Brasil masih berada di belakang AS, yang sampai sejauh ini telah mencatat kematian dan infeksi terbanyak, yaitu 138.301 kematian dari total 3.560.364 kasus. (*)