Fikayo Tomori : Hukum Pengguna Sosmed yang Rasis

SURABAYAONLINE.CO – Bek Chelsea yang sedang dipinjamkan, Fikayo Tomori, menyerukan agar lebih banyak yang dilakukan untuk mengidentifikasi dan menghukum pengguna media sosial yang melakukan pelecehan rasial terhadap pemain.

Beberapa pemain telah menerima pelecehan online dalam beberapa pekan terakhir, mendorong otoritas sepak bola untuk menulis ke Facebook dan Twitter menuntut tindakan.

“Dengan media sosial yang begitu mudah diakses oleh semua orang, seseorang dapat membuat akun palsu dalam waktu lima menit dan mengungkapkan pelecehan rasis karena seseorang melakukan kesalahan dalam permainan,” kata Tomori.

“Terlalu mudah bagi orang untuk melakukan itu,” tambah pemain berusia 23 tahun itu.

“Jika seseorang merampok bank, Anda tahu mereka dihukum. Jika seseorang rasis, mereka harus dihukum sehingga langkah-langkah seperti itu perlu dilakukan.”

Apakah pertarungan rasisme sepakbola sedang kalah?
Facebook ‘ngeri’ dengan penyalahgunaan online pemain Liga Premier

Penyerang Manchester United Anthony Martial telah dilecehkan secara online dua kali dalam tiga minggu, sementara rekan setimnya di United Marcus Rashford dan Axel Tuanzebe juga menerima pelecehan rasis.

Rekan setim Tomori di Chelsea Antonio Rudiger dan Reece James adalah dua pemain lain yang menjadi sasaran pesan-pesan kasar.

Tomori berkata: “Ini menjijikkan ketika Anda melihat hal-hal seperti ini. Anda tahu sekarang tahun 2021 dan hal-hal seperti ini masih terjadi di sepakbola.

“Agar itu terjadi, itu agak membingungkan dan saya pikir perlu ada lebih banyak lagi untuk benar-benar membasmi itu.

“Saya belum berbicara dengan Reece secara pribadi tentang situasi khusus ini, tetapi di masa lalu kami telah membicarakannya dan saya yakin di masa depan kami mungkin akan membicarakannya lagi karena sifat dunia dan media sosial. . Sangat sulit untuk membungkus kepala kita. ”

Bulan lalu Duke of Cambridge meminta perusahaan media sosial untuk meningkatkan produk mereka dalam mengatasi pelecehan, sementara minggu lalu badan-badan utama sepak bola Inggris menulis surat bersama kepada bos Twitter Jack Dorsey dan pendiri Facebook Mark Zuckerberg, meminta mereka untuk berbuat lebih banyak untuk memerangi peningkatan kasusrasis dan ancaman pembunuhan online.

Kedua organisasi mengatakan mereka berkomitmen untuk mengatasi pelecehan rasis di platform mereka dan Facebook, yang memiliki Instagram, baru-baru ini mengumumkan langkah-langkah baru untuk melarang pengguna yang berulang kali melecehkan orang lain.

Namun, terlepas dari skala pelecehan – satu studi yang mencakup enam minggu terakhir musim lalu mengidentifikasi lebih dari 3.000 pesan yang secara eksplisit kasar ditujukan pada pemain Liga Premier, 56 persen di antaranya adalah rasis – hanya ada sedikit penuntutan.(bbc)