Durian Gundul dari NTB, Satu-satunya di Dunia, Hanya Satu dari Sejuta

SURABAYAONLINE.CO-Ada dua hal yang terkenal dari buah durian: Aromanya yang menyengat, dan kulitnya yang tajam menjadikannya berbahaya. Bagaimana jika “raja buah” yang legendaris itu tidak memiliki duri yang terkenal itu?

Anomali semacam itu memang ada – dalam bentuk durian gundul yang langka dan ganjil, atau durian botak, yang ditemukan lebih dari satu dekade lalu di Indonesia.

Para ilmuwan belum dapat menjelaskan bagaimana durian botak muncul. Menurut ahli botani Gregori Garnadi Hambali, itu mungkin hasil dari mutasi alami atau gen resesif.

“Peluang terjadinya hal ini sangat kecil … hanya satu dari sejuta,” kata Hambali, yang bekerja di Kebun Buah Mekarsari, pusat konservasi keanekaragaman hayati di Bogor, selatan ibukota Indonesia, Jakarta.

Durian botak pertama dicatat pada 2007 di Pulau Lombok, sebelah timur Bali. Satu buah halus tumbuh di pohon di halaman desa di lereng Gunung Rinjani, bersama dengan sejumlah durian berduri biasa. Keluarga itu awalnya takut memakan buah itu, khawatir itu mungkin beracun.

Musim berikutnya, ketika pohon itu melahirkan durian botak lain, putra pemiliknya memutuskan untuk mencicipinya, dan mendapati bahwa rasanya seperti durian lainnya.

“Alhamdulillah. Dari 50 pohon … satu akhirnya menghasilkan buah durian botak. Orang tidak menyebut durian botak sebagai bohong,” Maisin, kepala inspeksi dan sertifikasi benih di provinsi Nusa Tenggara Barat, mengatakan.

Maisin – yang, seperti banyak orang Indonesia lainnya, menggunakan satu nama – menjelaskan bahwa hanya dua persen bunga yang tumbuh di pohon tunggal itu berubah menjadi durian botak. Sisanya layu dan mati, tidak menghasilkan buah sama sekali.

Durian halus cenderung tumbuh hanya ketika bunga pohon jantan dan betina berada di dekatnya, menunjukkan itu adalah hasil dari gen resesif, menurut Maisin.

Dari 50 cangkok yang diambil pada tahun 2007, kantor pertanian provinsi telah mampu menghasilkan lebih dari 23.000 bibit.

Banyak yang telah dikirim ke provinsi lain untuk ditanami, tetapi tidak ada buah yang dihasilkan oleh pohon yang tumbuh dari bibit tersebut yang ternyata botak.

Ahli botani dari Kebun Buah Mekarsari juga mengambil cangkokan untuk ditanam di tengah. Pada 2019, ia telah berhasil menanam 1.000 bibit.

Mekarsari juga menjual bibit kepada masyarakat, tetapi di perkebunannya hanya berhasil menanam tiga pohon dari mereka. Dan tidak ada buah yang mereka hasilkan botak.

Fakultas Pertanian Universitas Mataram juga telah mencoba untuk menyebarkan kelangkaan durian yang halus, tetapi tidak berhasil dalam empat tahun percobaan.

Semua organisasi yang telah mencoba metode okulasi untuk menghasilkan durian botak telah mencoba untuk menentukan sifat dari fenomena tersebut.

“Jika durian botak ini bersifat genetik, kita mungkin dapat memproduksi buah secara massal dengan metodologi kultur jaringan,” kata Muhammad Sarjan, seorang profesor dari Universitas Mataram. “Tapi, jika itu hanya mutasi, tidak ada yang bisa kita lakukan.”(*)