Jika Data Baru Menunjukkan Covid-19 Kurang Mematikan daripada Flu yang Benar, Haruskah Strategi Lockdown Diterapkan

SURABAYAONLINE.CO-Setiap hari, kita belajar lebih banyak tentang coronavirus. Dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa `gonggongan` virus mungkin lebih buruk daripada gigitannya. Sekarang karena kepanikan awal telah berakhir, mungkin sudah waktunya untuk menilai kembali rencana penguncian.

Sebuah studi baru-baru ini dari Stanford University menemukan bahwa tingkat infeksi Covid-19 mungkin antara 50 dan 85 kali lebih tinggi dari angka resmi sebelumnya. Studi ini mencari antibodi pada 3.330 orang di Santa Clara County. Antibodi berkembang dalam darah setelah seseorang terinfeksi dengan virus corona dan membersihkannya. Dan proporsi warga Santa Clara yang jauh lebih besar daripada yang ditunjukkan oleh angka resmi pada saat itu.

Jika temuan – yang belum ditinjau oleh rekan sejawat – masuk akal, maka diperlukan irisan tebal lain dari angka kematian Covid-19. Sekarang akan ada sesuatu di bawah 0,14 persen, setara dengan, atau bahkan lebih rendah dari, flu musiman. Karena itu kabar baiknya.

Studi skala yang lebih besar sedang dilakukan, tetapi penelitian semacam ini tidak harus membahas diskusi coronavirus. Ini harus segera dibawa ke perhatian semua pejabat kesehatan masyarakat dan ahli epidemiologi menasihati pemerintah tentang tindakan terbaik. Kami mungkin akan menjalani koreksi kursus.

 

Fase baru krisis

Dr John Lee, pensiunan konsultan patologi Inggris,  dengan tegas menyatakan bahwa kita tidak tahu banyak tentang virus corona. “Banyak sekali dari apa yang telah disajikan sebagai fakta … sebenarnya adalah hipotesis, anggapan dan asumsi … yang keluar dari model tentang bagaimana virus mungkin berperilaku,” katanya di televisi baru-baru ini. Dan karena model-model ini didasarkan pada protokol pengujian yang cacat dan pemrosesan data yang sangat bervariasi dari berbagai negara, politisi tidak boleh berpura-pura berada di sisi sains ketika berkhotbah di negara mereka.

Baca Juga:Ilmuwan Denmark: Tingkat Kematian Covid-19 0,16 Persen

“Ketika fakta-fakta berubah, saya berubah pikiran,” sebagaimana dikatakan ekonom hebat John Maynard Keynes. Itu adalah kata-kata untuk hidup. Para politisi seharusnya tidak merasa terikat pada satu tindakan karena takut menyimpang darinya akan mempermalukan mereka. Taruhannya terlalu tinggi sekarang untuk menempatkan modal politik di atas kepentingan nasional.

Kami telah memasuki tahap kedua dari krisis virus. Tahap pertama adalah perebutan untuk bertindak dalam menghadapi musuh yang tak terlihat, yang potensi bahaya tampaknya hampir tak terbatas. Pemerintah di mana-mana merasa bahwa mereka tidak punya pilihan selain menekan tombol merah besar, dan seperti rantai domino jatuh satu demi satu mengambil langkah-langkah kuncian yang belum pernah terjadi sebelumnya dari sekitar pertengahan Maret.

Tetapi sekarang hal-hal telah stabil di sebagian besar dunia, dan jelas sedang menurun di tempat-tempat yang sangat parah seperti Italia, Spanyol, China dan Australia. Dalam ketenangan setelah badai ini, para politisi dan pakar kesehatan masyarakat menyarankan pemerintah harus mengambil kesempatan untuk memeriksa kembali bukti dan memutuskan tindakan baru, dan lebih bertarget, untuk masa depan.(*)