COVID-19 Sebabkan Gangguan Mental yang ‘Serius’

SURABAYAONLINE.CO- Pandemi virus corona kemungkinan memiliki “dampak mendalam dan luas” pada kesehatan mental global ketika miliaran orang berjuang untuk mengatasi kesulitan hidup dan kecemasan, para ahli memperingatkan Kamis.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam Lancet Psychiatry, sebuah panel yang terdiri dari 24 spesialis meminta lebih banyak dana untuk penelitian dampak COVID-19 terhadap kesejahteraan mental masyarakat.

Dua survei yang menyertai publik Inggris menunjukkan bahwa sebagian besar orang yang disurvei telah mengalami kecemasan yang meningkat dan takut menjadi tidak sehat secara mental sejak pandemi itu melanda.

“Kita semua berurusan dengan ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan perubahan besar pada cara kita menjalani hidup kita sebagai akibat dari virus corona,” kata pemimpin penulis Emily Holmes dari departemen psikologi Universitas Uppsala.

“Survei kami menunjukkan bahwa perubahan ini sudah berdampak besar pada kesehatan mental kita.”

Para penulis menyerukan pemantauan langsung dari kecemasan, depresi, upaya melukai diri sendiri dan bunuh diri di seluruh dunia, serta penciptaan program perawatan yang dapat diakses dari jarak jauh.

“Ini perlu pada skala yang lebih besar dari yang pernah kita lihat sebelumnya, dan harus dikoordinasikan, ditargetkan dan komprehensif,” kata Matthew Hotopf, dari Institut Psikiatri, Psikologi, dan Neuroscience King’s College London.

“Di atas semua itu, kami ingin menekankan bahwa semua intervensi baru harus diuji oleh penelitian tingkat tinggi untuk memastikan mereka bekerja.”

Studi tentang dampak kesehatan mental dari wabah penyakit sebelumnya, seperti epidemi SARS pada awal 2000-an, menunjukkan peningkatan yang jelas dalam tingkat bunuh diri dan jumlah pekerja perawatan kesehatan yang mengalami tekanan emosional.

Tetapi dampak dari epidemi COVID-19 belum pernah terjadi sebelumnya, dengan miliaran orang dipaksa untuk mengisolasi diri di rumah dan tidak ada akhir yang terlihat bahkan setelah langkah-langkah jarak sosial mereda.

Survei, yang dilakukan di antara lebih dari 3.000 orang di Inggris, menunjukkan berbagai ketakutan yang timbul dari pandemi.

Ini termasuk peningkatan kecemasan, efek isolasi sosial, ketakutan menjadi tidak sehat secara mental dan mengakses perawatan jika diperlukan.

Para ahli mengingatkan bahwa gejala-gejala ini kemungkinan akan berlanjut di masa depan, bahkan setelah penguncian saat ini mereda.

Para penulis menyerukan pendanaan pemerintah untuk membentuk kelompok kerja khusus yang terdiri dari orang-orang dengan pengalaman dampak kesehatan mental untuk memastikan penelitian dan perawatan menjadi prioritas.

“Peningkatan isolasi sosial, kesepian, kecemasan kesehatan, stres dan penurunan ekonomi adalah badai sempurna untuk membahayakan kesehatan mental dan kesejahteraan masyarakat,” kata Rory O’Connor, profesor Psikologi Kesehatan di Universitas Glasgow.

Dia mengatakan bahwa kurangnya intervensi berisiko peningkatan kondisi kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi, serta peningkatan kecanduan alkohol dan obat-obatan.

“Skala masalah ini terlalu serius untuk diabaikan, baik dalam hal setiap kehidupan manusia yang mungkin terpengaruh, dan dalam hal dampak yang lebih luas pada masyarakat.”(*)