Rusia Dilarang Ikut Kompetisi Olahraga Internasional Selama Empat Tahun

SURABAYAONLINE.CO-Rusia telah mendapat larangan empat tahun dari acara olahraga besar, termasuk Olimpiade dan Piala Dunia sepak bola, setelah Komite Eksekutif Badan Anti-Doping Dunia (WADA) menyetujui sanksi pada hari Senin (9/12).

Dalam pertemuan di Lausanne, Swiss, 12 anggota Komite Eksekutif WADA memberikan suara bulat untuk tindakan terhadap Rusia yang sebelumnya direkomendasikan oleh Komite Kepatuhan organisasi, kata kepala Badan Anti-Doping Rusia (RUSADA), Yuri Ganus, menurut RIA Novosti.

Langkah itu dilakukan setelah Rusia diduga telah memanipulasi data yang diberikan kepada WADA dari laboratorium anti-doping Moskow pada Januari, yang kemudian diakui oleh kepala RUSADA Ganus sebagai benar.

Data diserahkan sebagai bagian dari persyaratan pemulihan untuk RUSADA setelah pengasingan tiga tahun atas klaim doping yang disponsori negara, yang secara konsisten ditolak oleh Rusia.

RUSADA kembali dinyatakan tidak patuh pada hari Senin dan akan ditangguhkan untuk periode empat tahun, yang berarti bendera Rusia tidak akan terbang di dua Olimpiade berikutnya karena Komite Olimpiade Internasional (IOC) adalah penandatangan Kode WADA. Bendera Rusia juga tidak akan diizinkan di Piala Dunia sepakbola berikutnya di Qatar pada 2022, jika Rusia lolos ke final.

Namun, Rusia tampaknya akan menghindari ‘larangan selimut’ yang diminta di beberapa tempat, karena atlet yang tidak terlibat dalam tuduhan doping akan bebas untuk berkompetisi di acara-acara sebagai netral.

Sanksi WADA yang baru, yang akan diumumkan kemudian oleh presiden Craig Reedie, menyatakan bahwa Rusia akan dilarang menghadiri atau menyelenggarakan “acara besar” selama empat tahun ke depan.

Telah dilaporkan bahwa Kejuaraan Eropa UEFA – empat pertandingan yang akan diadakan di St. Petersburg – dan final Liga Champions 2021, diadakan di kota yang sama, tidak akan terpengaruh oleh tindakan WADA terbaru karena mereka adalah acara benua .

Tuduhan doping besar yang melibatkan Rusia pertama kali muncul setelah menduduki puncak perolehan medali di Olimpiade 2014 di negara asalnya di Sochi.

Penyelidikan, dipimpin oleh pengacara Kanada Richard McLaren, diluncurkan ke klaim bahwa Rusia telah mengoperasikan kampanye doping yang disponsori negara, meskipun tidak ada bukti pasti dari tuduhan yang pernah diberikan.

RUSADA pada awalnya dinyatakan tidak patuh pada November 2015, sementara tim atletik Rusia menghadapi larangan total dari Olimpiade Musim Panas Rio 2016.

Atlet Rusia hanya diizinkan bertanding di Olimpiade Musim Dingin 2018 di PyeongChang dengan status netral, meskipun IOC mencabut larangannya di negara itu saat Olimpiade berakhir.

Tokoh-tokoh terkemuka lainnya, termasuk Presiden Vladimir Putin, telah mengakui bahwa negara itu melakukan kesalahan dengan program anti-dopingnya, paling tidak dalam menunjuk Grigory Rodchenkov sebagai kepala laboratorium Moskow.

Rodchenkov tetap bertanggung jawab atas laboratorium meskipun menerima perawatan psikiatris. Dia melarikan diri ke AS bersama beberapa rekannya, mengubah pelapor ketika klaim terhadap Rusia muncul.

Pakar independen di Rusia baru-baru ini menyimpulkan bahwa database laboratorium anti-doping Moskow telah dirusak selama setidaknya enam bulan, antara November 2015 dan Juni 2016, oleh Rodchenkov dan rekan-rekan lainnya ketika mereka sudah berada di AS.

Mungkin tidak mengejutkan, salah satu juara terbesar dari tindakan keras terhadap Rusia adalah Travis Tygart, kepala Badan Anti-Doping AS (USADA). Dia menyerukan larangan semua atlet Rusia dari kompetisi, bahkan sebagai netral.

Juara dunia lompat tinggi Rusia Maria Lasitskene, antara lain, telah mengutuk Tygart, mengingat bahwa olahraga AS menghadapi skandal doping yang adil belakangan ini, sementara banyak liga utama negara itu bahkan tidak dicakup oleh Kode WADA.

Setelah berita terbaru, atlet Rusia di semua cabang olahraga sekarang akan menunggu dengan cemas untuk melihat seberapa luas sanksi WADA diterapkan.(*)