Setelah Maradona, Pesepakbola Argentina Lainnya Mengatakan Jiwanya ‘Diculik’ Oleh Alien

SURABAYAONLINE.CO-Sekitar beberapa bulan yang lalu pesepakbola Argentina legendaris Deigo Maradona mengklaim bahwa ia pernah diculik oleh alien. Dan sekarang, klaim baru telah muncul menyatakan bahwa gelandang Argentina Guillermo Marino juga pernah diculik oleh alien, saat ia sedang dalam perjalanan sesi pelatihan.

Berita tentang penculikan alien Marino menjadi populer setelah dibagikan oleh mantan rekan setimnya, Gustavo Lorenzetti, yang mengklaim bahwa Marino pernah menunda menghadiri sesi pelatihan, dan yang terakhir mengungkapkan bahwa ia diculik oleh alien.

“Guillermo mengatakan bahwa dia datang terlambat ke satu latihan karena dia diculik oleh alien. Dia memberi kami seluruh penjelasan tentang apa yang dia rasakan dan sisanya. Ada kasus di mana pemain mengatakan: ‘Saya pergi dan saya kembali dua hari nanti karena aku diculik oleh alien. Tapi Guille bukan pemain seperti itu. Guille adalah pria yang sangat pantas. Semua orang mengenalnya, “kata Lorenzetto kepada Lado B.

Marino rupanya memberi tahu Lorenzetti bahwa makhluk luar angkasa mengambil jiwa dari tubuhnya, dan kemudian melakukan eksperimen padanya. Lorenzetti menambahkan bahwa dia juga percaya pada alien.

“Sejujurnya aku percaya pada alien. Dia memberi penjelasan yang bagus dan kita harus percaya padanya. Jadi saluran lain harus memanggilnya agar dia bisa mengatakannya dengan lebih baik. Tapi bagaimanapun juga: dia diculik oleh alien,” tambah Lorenzetto.

Ketika Seorang Jurnalis Top Berbicara Tentang Penculikan Orang Asing

Beberapa minggu yang lalu, Leslie Keane, seorang jurnalis investigasi, yang telah mempelajari penampakan UFO sejak tahun 2000, berbicara tentang pengalaman yang dihadapi oleh para korban penculikan alien. Namun, Keane menambahkan bahwa dia belum banyak menyelidiki insiden penculikan ini.

“Hidup mereka terbalik oleh pengalaman-pengalaman ini. Namun, ini bukan sesuatu yang saya pelajari secara mendalam dan tidak pernah menjadi fokus pekerjaan saya sebagai seorang reporter. Saya tidak merasa memenuhi syarat untuk mengambil kesimpulan tentang hal itu. Ini menunjuk pada kompleksitas yang lebih besar dari masalah ini yang melampaui hipotesis sederhana, “kata Keane.(*)