Aktris ‘Kapten Amerika’ yang Didakwa Membunuh Ibunya Mengklaim bahwa Ia Membela Diri

SURABAYAONLINE.CO-Seorang aktris yang dituduh menikam ibunya di Kansas mengatakan kepada operator 911 dan polisi bahwa dia bertindak membela diri, menurut sebuah laporan.

Mollie Maxine Fitzgerald, yang secara singkat muncul sebagai “Stark Girl” di “Captain America: The First Avenger 2011”, mengklaim bahwa Patricia Fitzgerald, 68, telah mencoba membunuhnya ketika ia menelepon 911 pada 20 Desember untuk melaporkan penikaman fatal, demikian catatan pengadilan yang dikutip oleh Kansas City Star Show.

Tetapi pemeriksaan medis tidak menemukan bukti untuk mendukung klaim aktris itu, karena tidak ada tanda-tanda yang ditemukan bahwa Fitzgerald senior pernah mengendalikan pisau yang merespon polisi yang ditemukan di punggungnya, catatan pengadilan menunjukkan.

Fitzgerald, 38, telah tinggal bersama ibunya di sebuah rumah di Olathe sejak Juni. Ayahnya mengatakan kepada polisi bahwa “perilaku agresif” -nya meningkat sejak saat itu – dan bahwa ia dan Patricia Fitzgerald akan meninggalkan ruangan ketika peristiwa terjadi, menurut pernyataan tertulis.

Polisi yang menanggapi menemukan Patricia Fitzgerald terbaring di pintu masuk rumah keluarga – dengan pisau jatuh di punggungnya – setelah Fitzgerald menelepon polisi untuk mengatakan bahwa dia membunuh ibunya untuk membela diri.

Aktris itu – yang mengatakan kepada hakim bahwa ia bermaksud mewakili dirinya sendiri di pengadilan – mengklaim bahwa ibunya telah menyerangnya dengan pisau, menuntunnya untuk menggunakan vakum yang masih terikat di colokan untuk menangkisnya. Mollie Fitzgerald kemudian mengambil pisau dan menikam ibunya.

“[Fitzgerald] mengatakan bahwa ibunya tidak akan berhenti berusaha mengambil pisau untuk membunuhnya, jadi dia harus membunuh ibunya,” kata sebuah pernyataan tertulis.

Setelah penikaman yang fatal, Fitzgerald dibawa ke rumah sakit, di mana ia dirawat karena luka ringan dan bekas gigitan di lengannya, kata jaksa penuntut.

Autopsi mengungkapkan bahwa Patricia Fitzgerald memiliki “luka defensif” dan memar yang tampaknya mengindikasikan upaya tersedak.

Fitzgerald, yang tetap dipenjara pada Rabu karena tuduhan pembunuhan tingkat dua sebagai pengganti $ 500.000 jaminan, diatur untuk kembali ke pengadilan pada 29 Januari, catatan menunjukkan.

Dia mengatakan kepada hakim awal bulan ini bahwa dia bermaksud untuk mewakili dirinya sendiri di persidangan, mengutip gelar sarjana hukumnya dari University of Houston. Dia juga keberatan dengan mantan suaminya, Corey Jackson, yang dipanggil sebagai saksi.(*)